kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.923
  • EMAS702.000 -0,57%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.13%

Korut mengirim pejabat tertingginya ke Korsel untuk menghadiri Olimpiade


Senin, 05 Februari 2018 / 10:27 WIB

Korut mengirim pejabat tertingginya ke Korsel untuk menghadiri Olimpiade
ILUSTRASI. Kim Jong Un - Olimpiade musim dingin 2018

KONTAN.CO.ID - PYONGYANG. Korea Utara akan mengirim pejabat tertingginya ke Korea Selatan di tengah menghangatnya hubungan antara dua Korea selama Olimpiade Musim Dingin.

Menurut Kementerian Unifikasi Korsel, Kim Yong Nam, kepala pemerintahan seremonial Korut, akan memimpin delegasi 22 atlet ke Korsel pada Jumat (9/2).  


Atlet kedua Korea akan berbaris di bawah satu bendera pada upacara pembukaan.

Keikutsertaan Korut dalam Olimpiade secara luas dilihat sebagai manuver diplomatik Pyongyang. Pasalnya, saat ini Korut tengah menghadapi tekanan internasional yang meningkat dan sanksi atas program nuklir dan misilnya.

Tim hoki es wanita Korut bersatu melakukan pertandingan pertamanya pada Minggu (4/2), namun kalah dalam pertandingan persahabatan melawan Swedia dengan skor 1-3.

Mereka akan mendapatkan kesempatan untuk mencetak gol saat menghadapi Swedia lagi pada pagelaran Olimpiade.

Laga pada Minggu kemarin adalah pertandingan latihan pertama dan satu-satunya bagi tim Korea yang baru terbentuk.

Kim Yong-Nam adalah kepala parlemen di Korut dan akan menjadi pejabat tingkat tertinggi Korut yang mengunjungi Korsel dalam empat tahun terakhir.

Seorang pejabat yang tidak mau disebutkan namanya dari Blue House Korsel mengatakan kepada BBC bahwa mereka percaya hal ini mencerminkan keinginan Korut untuk memperbaiki hubungan antar-Korea, dan menunjukkan ketulusan Korut.

Kementerian Unifikasi juga menyebut, Kim akan memimpin delegasi tiga pejabat lain dan 18 staf pendukung.

Tidak disebutkan apakah Kim akan menghadiri upacara pembukaan Olimpiade pada Jumat di Pyeongchang, sebuah county di pegunungan timur Korea Selatan.

Jika Kim hadir, maka dirinya akan ditempatkan di sebelah Wakil Presiden AS Mike Pence. Padahal, hubungan kedua negara berada pada titik ketegangan tertinggi terkait dengan ambisi nuklir Korut.

 

 


Sumber : BBC
Editor: Barratut Taqiyyah Rafie
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Redaksi | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0714 || diagnostic_web = 0.3335

Close [X]
×