CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.007,80   -0,91   -0.09%
  • EMAS995.000 -0,10%
  • RD.SAHAM -0.30%
  • RD.CAMPURAN -0.02%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Laba operasional Samsung Naik 53% Didukung Bisnis Chip


Kamis, 27 Januari 2022 / 09:52 WIB
Laba operasional Samsung Naik 53% Didukung Bisnis Chip
ILUSTRASI. Samsung. REUTERS/Kim Hong-Ji/File Photo


Reporter: Adrianus Octaviano | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - SEOUL. Samsung Electronics Co Ltd memperkirakan pemulihan permintaan perangkat teknologi global pada tahun 2022 setelah melaporkan laba kuartal keempat terbaiknya dalam empat tahun, tetapi tantangan dari masalah rantai pasokan dan COVID-19 masih menghantui.

Mengutip Reuters (27/1), Samsung membukukan kenaikan laba operasi 53% dalam kuartal keempat menjadi 13,9 triliun won setara US$ 11,6 miliar, sejalan dengan perkiraan perusahaan, dibantu oleh penjualan cepat chip memori dan margin yang lebih tinggi dalam pembuatan kontrak chip.

Laba di bisnis chip, divisi terbesarnya, meningkat lebih dari dua kali lipat dari kuartal yang sama tahun sebelumnya menjadi 8,84 triliun won.

Pembuat chip memori dan smartphone terbesar di dunia itu mengatakan pihaknya memperkirakan pertumbuhan di seluruh bisnis chip tahun ini, serta di smartphone, meskipun pasokan chip non-memori kemungkinan akan tetap ketat.

Baca Juga: Produk Sejutaan Andalan Samsung, Berikut Spesifikasi & Harga HP Samsung A03s

Untuk chip memori, diperkirakan permintaan server akan tumbuh karena peningkatan investasi TI dan prosesor komputer inti tinggi baru, sementara permintaan chip seluler kemungkinan akan meningkat karena peningkatan model berkemampuan 5G.

“Pasokan chip non-memori diperkirakan akan tetap ketat karena penetrasi 5G, permintaan untuk komputasi kinerja tinggi, peningkatan outsourcing dari perusahaan desain dan manufaktur chip dan permintaan inventaris yang berkelanjutan,” kata perusahaan.

Namun, analis mengatakan keuntungan lebih rendah dari yang diperkirakan pasar karena pengiriman chip memori yang konservatif, biaya R&D dan bonus akhir tahun satu kali.

Sementara itu, laba operasional di bisnis seluler Samsung naik sekitar 9,9% YoY menjadi 2,66 triliun won pada kuartal yang sama.Samsung mengatakan bahwa mereka akan mengungkap model smartphone andalan terbarunya pada 9 Februari.

Pada tahun 2022, Samsung memperkirakan pasar smartphone diperkirakan akan terus tumbuh dan pasar perangkat wearable kemungkinan akan mengalami pertumbuhan dua digit, meskipun masih ada ketidakpastian terkait pandemi yang berkepanjangan dan kekurangan komponen.

Laba bersih naik 64% menjadi 10,8 triliun won. Pendapatan naik 24% ke rekor 76,6 triliun won.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Tag


TERBARU
Kontan Academy
Data Analysis with Excel Pivot Table Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×