kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Macron Tunjuk Gabriel Attal yang Berusia 34 Tahun Sebagai Perdana Menteri Prancis


Selasa, 09 Januari 2024 / 19:37 WIB
Macron Tunjuk Gabriel Attal yang Berusia 34 Tahun Sebagai Perdana Menteri Prancis
ILUSTRASI. FILE PHOTO: Gabriel Attal akan menjadi perdana menteri termuda Prancis


Sumber: Reuters | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - PARIS. Presiden Prancis Emmanuel Macron menunjuk Menteri Pendidikan Gabriel Attal yang berusia 34 tahun sebagai perdana menteri barunya pada hari Selasa (9/1).

Langkah ini tidak akan serta merta mengarah pada perubahan politik yang besar, tetapi menandakan keinginan Macron untuk mencoba bergerak melampaui reformasi pensiun dan imigrasi yang tidak populer tahun lalu.

Baca Juga: Pesan Macron untuk Netanyahu: Terlalu Banyak Korban Sipil di Gaza

Selain itu meningkatkan peluang partai sentrisnya dalam pemungutan suara Uni Eropa pada bulan Juni.

Dalam jajak pendapat menunjukkan, kubu Macron tertinggal dari partai pemimpin sayap kanan Marine Le Pen dengan selisih sekitar delapan hingga sepuluh poin persentase.

Attal, sekutu dekat Macron yang menjadi terkenal sebagai juru bicara pemerintah selama pandemi Covid-19, akan menggantikan Perdana Menteri Elisabeth Borne, kata radio RTL dan BFM TV.

Salah satu politisi paling populer di Prancis dalam jajak pendapat baru-baru ini, Attal telah membuat nama untuk dirinya sendiri sebagai menteri yang cerdas, nyaman di acara-acara radio dan di parlemen.

Baca Juga: Pemimpin Dunia Ramai-Ramai Dorong Gencatan Senjata Perang Israel-Hamas

Ia akan menjadi perdana menteri termuda Prancis dan yang pertama yang secara terbuka sebagai gay.

"Gabriel Attal sedikit mirip dengan Macron pada tahun 2017," kata anggota parlemen Patrick Vignal, merujuk pada saat Presiden pertama kali menjabat sebagai pemimpin termuda dalam sejarah Prancis modern, yang pada saat itu merupakan tokoh populer di kalangan pemilih.

Vignal, yang berasal dari partai Renaissance Macron dan pertama kali bertemu dengan Attal lebih dari sepuluh tahun yang lalu, menambahkan bahwa menteri pendidikan "sudah jelas, dia memiliki otoritas".

Attal dan Macron akan memiliki usia gabungan tepat di bawah usia Joe Biden, yang mencalonkan diri untuk kedua kalinya dalam pemilihan presiden AS tahun ini.

Macron telah berjuang untuk menghadapi parlemen yang lebih bergejolak sejak kehilangan mayoritas absolutnya tak lama setelah terpilih kembali pada tahun 2022.

"Duet Macron-Attal dapat membawa kehidupan baru (bagi pemerintah)," kata jurubicara Harris Interactive, Jean-Daniel Levy.

Baca Juga: Presiden Prancis Emmanuel Macron Berharap Ada Koalisi Internasional untuk Lawan Hamas

Namun, para pemimpin oposisi dengan cepat mengatakan bahwa mereka tidak berharap banyak dari pergantian perdana menteri, dengan Macron sendiri yang akan mengambil sebagian besar pengambilan keputusan.

"Elisabeth Borne, Gabriel Attal atau orang lain, saya tidak peduli, itu hanya akan menjadi kebijakan yang sama," kata pemimpin Partai Sosialis Olivier Faure kepada radio France Inter.




TERBARU

[X]
×