kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45935,34   -28,38   -2.95%
  • EMAS1.321.000 0,46%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Bukan India, Perdana Menteri India Narendra Modi Menggunakan 'Bharat' di Papan Nama


Sabtu, 09 September 2023 / 17:06 WIB
Bukan India, Perdana Menteri India Narendra Modi Menggunakan 'Bharat' di Papan Nama
ILUSTRASI. Perdana Menteri India Narendra Modi membuka G20 India, Sabtu (9/9) di New Delhi India.


Sumber: Reuters | Editor: Syamsul Azhar

KONTAN.CO.ID - NEW DELHI, 9 September (Reuters) - Perdana Menteri Narendra Plakat Modi pada pembukaan KTT G20 pada hari Sabtu menyebut India sebagai "Bharat", menimbulkan spekulasi adanya perubahan nama untuk negara Asia Selatan.

India juga disebut Bharat, Bharata, Hindustan - nya nama pra-kolonial - dalam bahasa India dan ini digunakan secara bergantian oleh masyarakat dan resmi.

Meskipun negara ini secara tradisional terjebak dalam penggunaan kata India dalam gelar seperti presiden atau perdana menteri saat berkomunikasi dalam bahasa Inggris, Presiden Droupadi Murmu awal pekan ini merujuk menyebut dirinya sebagai "Presiden Bharat" dalam undangan makan malam untuk resepsi para pemimpin G20, memicu kontroversi.

Ketika Modi menyatakan KTT di New Delhi dibuka pada hari Sabtu, dia duduk di belakang meja papan nama bertuliskan "Bharat", sedangkan Logo G20 memiliki kedua nama - "Bharat" yang ditulis dalam bahasa Hindi dan "India" dalam bahasa Inggris.

Baca Juga: Membuka KTT G20 Perdana Menteri India Narendra Modi Ajak Dunia Membangun Kepercayaan

Plakat semacam itu pernah menggunakan kata "India" di masa lalu.

Berbicara dalam bahasa Hindi, bahasa yang digunakan oleh mayoritas populasi, Modi berkata, "Bharat menyambut para delegasi sebagai Presiden G20".

New Delhi menjadi tuan rumah bagi para pemimpin negara-negara ekonomi besar untuk
pertemuan puncak blok tersebut pada konvensi baru berbentuk keong senilai $300 juta pusatnya disebut Bharat Mandapam, di seberang batu abad ke-16 benteng.

Sedangkan sebagian pendukung nama Bharat mengatakan "India" itu diberikan oleh penjajah Inggris, para sejarawan mengatakan bahwa nama tersebut sudah ada sebelumnyankekuasaan kolonial selama berabad-abad.

Baca Juga: Reliance Industries Akan Memproduksi Semikonduktor di India

Rashtriya Swayamsevak Sangh, induk ideologis dari Partai Bhartiya Janata (BJP) yang berkuasa selalu bersikeras menyebut negara itu Bharat.

Saingan Modi mengatakan perubahan tersebut dipaksakan oleh hal baru aliansi oposisi yang dibentuk oleh 28 partai pada bulan Juli disebut INDIA atau Aliansi Pembangunan Inklusif Nasional India, untuk menghadapi BJP dalam pemilihan parlemen tahun depan.

Juru bicara Kantor Perdana Menteri tidak memberikan pernyataan tersebut menanggapi permintaan komentar.




TERBARU

[X]
×