Mark Zuckerberg Tawarkan Paket Pesangon yang Murah Hati Ketimbang Elon Musk

Jumat, 11 November 2022 | 07:02 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Mark Zuckerberg Tawarkan Paket Pesangon yang Murah Hati Ketimbang Elon Musk

ILUSTRASI. Aksi CEO Meta Mark Zuckerberg dan CEO Twitter Elon Musk dalam memberikan pesangon PHK kepada karyawannya menjadi sorotan. REUTERS/Leah Millis


KONTAN.CO.ID - NEW YORK. CEO Meta Mark Zuckerberg mengumumkan bahwa perusahaannya merumahkan 13% tenaga kerjanya, yang berjumlah lebih dari 11.000 orang dari armada kerjanya sebanyak 87.000 orang secara global. 

Melansir Quartz, dalam sebuah catatan untuk karyawan yang diterbitkan Kamis (9/11/2022) di situs web Meta, Zuckerberg meminta maaf kepada karyawan yang terkena dampak PHK. 

"Saya ingin bertanggung jawab atas keputusan ini dan bagaimana kami sampai di sini," tulisnya.  
"Saya tahu ini sulit untuk semua orang, dan saya sangat menyesal untuk mereka yang terkena dampak," tambahnya. 

PHK akan berdampak pada karyawan di "setiap organisasi" di bawah sayap Meta seperti Instagram, Whatsapp, dan Facebook serta realitas virtual dan augmented reality lengan Reality Labs. 

Alasan pengurangan itu sama seperti yang diberikan oleh sebagian besar perusahaan teknologi, yakni untuk memangkas pekerjaan. Perusahaan teknologi tumbuh terlalu cepat selama pandemi. 

Baca Juga: Rumor Hangat: Elon Musk Bilang Twitter dapat Ajukan Kebangkrutan Tahun Depan

Namun sekarang, gabungan sejumlah faktor seperti penurunan ekonomi makro, meningkatnya persaingan, dan menurunnya iklan membuat kinerja perusahaan ikut terdampak.

Mengutip Fortune, seperti yang ditunjukkan oleh pesan Zuckerberg, tidak ada PHK yang baik. Tetapi ada cara yang sangat berbeda di mana setiap CEO mengumumkan pilihannya. Dan beberapa manajer sumber daya manusia (SDM) menentang pendekatan Musk yang tidak memperhatikan karyawannya.

“Mengesampingkan potensi masalah hukum, banyak perilaku SDM yang buruk dikaitkan dengan 'ketika Anda melakukan XYZ dalam skala besar, Anda harus mengambil jalan pintas.' Selalu ada alternatif yang lebih berbelas kasih, lebih bermoral,” Katie Calabrese, manajer sumber daya manusia di Security Risk Advisors, lewat tweet. 

Dia menambahkan, “Ketika para pemimpin sangat membutuhkan ini, itu karena mereka memprioritaskan kenyamanan mereka sendiri di atas orang lain atau mereka memilih untuk tidak bekerja keras dan menghabiskan waktu, atau keduanya. Itu lemah, menyedihkan, dan kejam.”

Meski Zuckerberg juga tidak memenangkan hadiah untuk komunikator terbaik sepanjang masa, namun, setelah melihat pertumpahan darah sebelumnya di Twitter, beberapa mengakui Meta dan Zuckerberg lebih baik dalam menangani PHK massal karyawan mereka.

"Saya tahu banyak yang membenci Meta pada setiap kesempatan, tetapi rasa hormat patut disematkan kepada mereka terkait bagaimana Meta menangani PHK," tweet fotografer Daniel Cuthbert.

Baca Juga: Lakukan PHK Massal, Mark Zuckerberg Mengaku Strateginya Salah

CEO Miliarder tidak selalu terkenal karena empati atau sifat membumi mereka, tetapi ketika mengumumkan PHK, penting bagi mereka untuk memanfaatkan sisi kemanusiaan mereka. 

Sebagai profesor di UCLA Dr. Sarah T. Roberts menuliskan tweet: "Memerlukan Elon Musk untuk menjadikan Mark Zuckerberg seorang pahlawan."

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru