Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.455
  • EMAS663.000 -0,30%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Masih penuh tantangan, analis sepakat nilai wajar yuan 7,00 terhadap dollar AS

Rabu, 06 Februari 2019 / 18:29 WIB

Masih penuh tantangan, analis sepakat nilai wajar yuan 7,00 terhadap dollar AS
ILUSTRASI. Kurs yuan China - dollar AS

Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - BEIJING. Trader dan manajer investasi memprediksi 2019 merupakan tahun volatilitas untuk yuan. Meskipun mata uang China ini menguat pada awal tahun.

Apresiasi tajam pada yuan tampaknya cepat kehilangan keperkasaannya pada Senin lalu. Nilai Yuan turun 0,7% menjadi 6,78 melawan dolar Amerika Serikat. Pekan lalu, yuan mencatat penurunan mingguan pertama selama lima minggu, yang sempat naik 1,5% tahun ini.


Penguatan kecil yuan ini terjadi lantaran melemahnya dollar AS, optimisme atas gencatan senjata perdagangan dengan AS secara permanen, serta harapan bahwa pemerintah China akan ikut turun tangan mendukung yuan.

Mengutip South China Morning Post pada Rabu (6/2) ,analis saat ini mempertanyakan apakah China akan terus menopang yuan. Mengingat surplus transaksi berjalan China dan ekonomi domestik yang melambat sehingga berakibat pada melemahkan mata uang.

Impor melampaui ekspor, yang mengarah ke penurunan neraca lancar China. Hal ini dapat menyebabkan China mempercepat pembukaan pasar modal domestik ke investasi asing, karena terlihat untuk memperbaiki neraca pembayaran (BOP).

"Kekuatan pendorong yuan yang lebih lemah ialah ekonomi domestik yang melambat, surplus neraca berjalan yang menyempit, dan toleransi pihak berwenang untuk fleksibilitas valuta asing yang lebih besar," kata Haibin Zhu, kepala ekonom China JP Morgan.

Namun, dalam beberapa bulan terakhir, pemerintah Cina mempertahankan sikap intervensionisnya yang teruji terhadap mata uang tersebut. Bank Sentral China (People's Bank of China) telah menopang yuan sejak Agustus untuk mencegah depresiasi lebih cepat lagi.

Ini memperkenalkan fungsi yang membantu mengekang pergerakan tajam dalam yuan, termasuk faktor countercyclical dalam perhitungan penetapan mata uang, dan kontrol pada shorting.

Bank sentral China juga menandatangani nota kerjasama dengan Hong Kong Monetary Authority (HKMA) untuk penerbitan tagihan di Hong Kong yang akan memungkinkannya untuk mengelola likuiditas yuan di luar negeri.

Tindakan ini membantu merekayasa penghentian penurunan yuan terhadap dolar AS tahun lalu yang merosot 5,7%.

Bank sentral juga memperpanjang kebijakan PBOC dalam mengendalikan pergerakan yuan selama dekade terakhir. Dalam beberapa tahun terakhir PBOC juga memberlakukan kontrol modal yang ketat untuk menghentikan uang meninggalkan China. Bahkan ketika terus meliberalisasi aliran uang ke China.

Akibatnya, yuan terapresiasi atau terdepresiasi terhadap dollar AS dengan maksimum 7% setahun. Sekeranjang mata uang dari mitra dagang utama AS lainnya lebih fluktuatif dimana naik atau turun hingga 13% terhadap dolar.

Pemerintah akan khawatir dengan penurunan dalam produk domestik bruto (PDB) yang tumbuh 6,4% untuk kuartal terakhir tahun 2018. Hal ini menjadikan pertumbuhan kuartalan terendah sejak krisis keuangan global.

Akibatnya, para analis merevisi pandangan mereka untuk yuan pada tahun 2019, terutama ketika menyangkut dukungan kebijakan.

Melody Jiang, ahli strategi Asia di SEB, sebuah bank Swedia, melihat yuan di sisi yang kuat. Namun Ia memperkirakan Yuan akan berada di level di 6,75 terhadap dollar AS pada akhir 2019. 

Jiang menambahkan, ekonomi China akan terus melambat secara moderat sementara ketegangan perang tarif AS-Cina tidak mungkin meningkat.

Ekonom JP Morgan's Zhu mengatakan dia mengharapkan PBOC untuk mentolerir fleksibilitas yuan yang lebih besar, dan untuk mata uang melemah menjadi 7,10 per dolar pada akhir tahun.

“Akun BOP tampak stabil di permukaan. Sebagian besar kenaikan aliran modal masuk neto disebabkan oleh penurunan tajam dalam investasi asing langsung keluar. Kenaikan yang sangat besar dalam pinjaman korporasi luar negeri, dan peningkatan aliran masuk portofolio, yang bisa peka terhadap fluktuasi nilai tukar dan suku bunga, ” Kata Zhu.

Ekonom HSBC Qu Hongbin juga memperkirakan yuan akan berakhir pada kisaran 7,10 karena ketidakpastian yang masih ada terkait ketegangan perdagangan antara AS dan China.

"Kampanye deleveraging pemerintah telah memperketat kondisi keuangan dan tetap berisiko bagi perekonomian," kata Qu.

Yan Yan-liang, kepala ekonom di Administrasi Negara Valuta Asing, mengatakan pemerintah tidak takut menembus level 7,00 terhadap dolar AS. Lantaran posisi itu dinilai sebagai tingkat depresiasi simbolik.

"Pertanyaan kuncinya adalah apakah melanggar 7,00 akan menyebabkan perilaku menggiring yang akan mengakibatkan depresiasi berlebihan dan merusak stabilitas pasar keuangan," kata Yan.

“Di masa depan, kita harus terus meningkatkan fleksibilitas sistem nilai tukar yuan. Tidak perlu berpegang pada level tertentu,” imbuhnya.


Reporter: Maizal Walfajri
Editor: Herlina Kartika
Video Pilihan

Tag
TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0604 || diagnostic_web = 0.4164

Close [X]
×