kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45935,34   -28,38   -2.95%
  • EMAS1.321.000 0,46%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Mengapa virus Covid-19 menyebabkan hilangnya rasa? Ini penjelasannya


Senin, 29 Maret 2021 / 08:12 WIB
Mengapa virus Covid-19 menyebabkan hilangnya rasa? Ini penjelasannya
ILUSTRASI. Penelitian internasional baru yang dilakukan oleh National Institutes of Health (NIH) telah memberikan penjelasan awal mengapa virus corona baru menyebabkan hilangnya rasa. (Tribun Jateng/Hermawan Handaka)


Sumber: Jerusalem Post | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Para peneliti menemukan bahwa dalam sel-sel tertentu dari kelenjar dan jaringan ludah, enzim ini ada, kadang-kadang di sel yang sama, yang akan meningkatkan kerentanannya terhadap virus.

Kedua, mereka mencari bukti infeksi pada sampel oral dari orang yang terinfeksi virus corona dan menemukan bahwa SARS-CoV-2 RNA ada di lebih dari setengah kelenjar ludah yang mereka periksa - termasuk urutan RNA spesifik yang mengindikasikan sel-sel tersebut ada. mereplikasi secara aktif.

Tim peneliti kemudian mengevaluasi apakah jaringan yang terinfeksi bisa menjadi sumber virus dalam air liur dan menemukan bahwa itu bisa. Mereka juga menguji di piring apakah air liur yang terinfeksi yang diekstrak dari pasien Covid-19 akan menyebabkan sel sehat terinfeksi dan menemukan bahwa dalam beberapa kasus memang demikian.

Baca Juga: Kalbe Farma luncurkan alat tes Covid-19 metode air liur, bisa deteksi varian B.1.1.7

Terakhir, tim mengumpulkan air liur dari 35 relawan NIH. Dari 27 orang yang memiliki gejala, mereka yang memiliki virus corona di air liurnya lebih cenderung melaporkan kehilangan rasa dan penciuman. Para peneliti mengatakan bahwa ini menunjukkan hubungan langsung antara infeksi mulut dan gejala mulut.

“Temuan penelitian menunjukkan bahwa mulut, melalui sel-sel mulut yang terinfeksi, memainkan peran lebih besar dalam infeksi SARS-CoV-2 yang sebelumnya diperkirakan,” kata artikel NIH.

Hal itu juga membuat para peneliti percaya bahwa air liur bisa menjadi pihak yang bertanggung jawab dalam memindahkan virus ke paru-paru.

Baca Juga: Jangan sepelekan! Ini 5 gejala baru virus corona yang perlu dicermati




TERBARU

[X]
×