kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45916,25   -4,93   -0.53%
  • EMAS960.000 -0,10%
  • RD.SAHAM -0.05%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Meski sudah 25 orang meninggal, program vaksinasi flu di Korea Selatan jalan terus


Jumat, 23 Oktober 2020 / 00:12 WIB
Meski sudah 25 orang meninggal, program vaksinasi flu di Korea Selatan jalan terus
ILUSTRASI. Seorang wanita mendapat vaksin flu di sebuah rumahsakit di Seoul, Korea Selatan, 21 Oktober 2020.


Sumber: Yonhap,Yonhap | Editor: S.S. Kurniawan

KONTAN.CO.ID - SEOUL. Otoritas kesehatan Korea Selatan menegaskan, program vaksinasi flu musiman akan terus berlanjut, meskipun ada lebih banyak kematian setelah menerima suntikan vaksin.

"Ada lebih banyak kasus kematian yang dilaporkan. Namun, para ahli berpendapat, tidak ada hubungan langsung antara kematian dan vaksinasi," kata Jeong Eun-kyeong, Direktur Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea (KDCA), Kamis (22/10), seperti dikutip kantor berita Yonhap.

Hingga Kamis (22/10) pukul 16.00 waktu setempat, jumlah orang yang meninggal setelah divaksinasi dalam beberapa hari terakhir mencapai 25 orang dibanding 12 orang yang tercatat pada awal program vaksinasi, menurut KDCA.

Dari 25 kematian, 22 atau 88% adalah orang berusia 60 atau lebih. Tapi, jika memasukkan data dari pemerintah provinsi, jumlah kematian mencapai 28 orang.

Korea Selatan menggelar program vaksinasi flu musiman yang membidik 19 juta orang, termasuk remaja dan warga lanjut usia, untuk mengekang kemungkinan "twindemic", pandemi virus corona baru dan flu musiman.

Pemberian vaksin influenza di Seoul

Baca Juga: Jumlah korban tewas pasca disuntik vaksin flu di Korsel makin bertambah

Jeong mengatakan, penyelidikan menyeluruh sedang KDCA lakukan untuk menemukan penyebab pasti kematian, serta penyelidikan epidemiologi termasuk otopsi terhadap sembilan kasus.

Hanya, KDCA menyebutkan, dua kematian mungkin terkait dengan syok anafilaksis, reaksi alergi serius setelah imunisasi.

Mencegah potensi "twindemic"

Program vaksinasi gratis yang diperluas tahun ini dalam upaya untuk mencegah potensi "twindemic" selama musim dingin, melibatkan lima produsen obat besar termasuk GC Pharma dan Ilyang Pharmaceutical Co.

Jeong menyatakan, vaksin yang diberikan kepada orang-orang yang meninggal diproduksi oleh lima perusahaan, dan semuanya memiliki nomor seri yang berbeda. Ia menyangkal tuduhan kemungkinan efek samping, seperti toksisitas.

Sebelumnya, Menteri Kesehatan Korea Selatan Park Neung-hoo berusaha meredakan kecemasan publik yang semakin meningkat atas vaksinasi flu, dengan menekankan bahwa program gratis itu akan tetap berjalan sesuai rencana.

Baca Juga: Remaja 17 tahun meninggal setelah disuntik vaksin flu musiman di Korsel




TERBARU

[X]
×