kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45893,49   10,42   1.18%
  • EMAS938.000 -0,42%
  • RD.SAHAM -1.82%
  • RD.CAMPURAN -0.92%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Nasib kapal pesiar Grand Princess yang masih terombang ambing


Minggu, 08 Maret 2020 / 08:18 WIB
Nasib kapal pesiar Grand Princess yang masih terombang ambing
ILUSTRASI. Petugas dari Pangkalan Udara Federal Moffett mengirimkan alat pengujian virus corona di kapal pesiar Grand Princess di lepas pantai California, 5 Maret 2020.


Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - SAN FRANCISCO. Kapal pesiar Grand Princess masih berharap dapat segera berlabuh. Mengingat hingga saat ini, kapal pesiar tersebut masih dilarang berlabuh di San Francisco setelah beberapa penumpang di atas kapal dinyatakan positif virus corona. 

Presiden Amerika Serikat Donald Trump mengatakan pada Jumat (6/3), ia akan memilih 2.400 penumpang Grand Princess dan 1.100 kru tetap di laut, tetapi ia akan membiarkan orang lain memutuskan di mana kapal pesiar itu harus berlabuh.

Hal tersebut terjadi setelah 19 kru dan dua penumpang dari 46 yang diuji pada Grand Princess ditemukan memiliki virus corona. 

Wakil Presiden AS Mike Pence bilang, kapal pesiar ini akan dibawa ke pelabuhan non-komersial yang belum ditentukan agar semua orang di kapal akan diuji lagi, dan bahwa mereka "yang perlu dikarantina akan dikarantina "dan mereka yang membutuhkan perawatan medis akan menerimanya.

Baca Juga: Pasar keuangan goncang pasca lebih 100.000 orang terinfeksi corona di seluruh dunia

Para pejabat AS juga mulai melacak kapal pesiar lain yang mungkin telah berbagi awak dengan Grand Princess atau Diamond Princess, kapal lain tempat corona virus menyebar di atas kapal, kata Pence.

Seorang penumpang Grand Princess menggambarkan keadaan di dalam kapal pesiar tersebut. Di mana semua penumpang merasa mual menunggu berita tentang kapan perjalanan ini akan berakhir.

"Ini menggangguku bahwa kerabat saya di Bay Area tahu apa yang akan terjadi dengan kami sebelum saya mengetahuinya," kata Elizabeth Aleteanu dari Colorado Springs dalam wawancara yang dilakukan melalui Facebook.

Dia mengingat-ingat kembali saat Rabu lalu, di sebuah kamar kecil tanpa jendela bersama dengan suaminya dan dua anak kecil, di mana goyang kapal kadang-kadang membuatnya mual.

"Direktur pelayaran dan staf menelepon telepon saya dan menyanyikan lagu selamat ulang tahun," tulisnya. "Mereka mengirimkan buku catatan untuk puteriku, kartu ulang tahun, set domino, dan rangkaian bunga ke kabinku. Aku tidak yakin kita akan turun hari ini. Ini rangkaian bunga besar ... membuatku berpikir kami akan mulai sebentar".




TERBARU

[X]
×