kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Pakistan Balas Menyerang Iran, Timur Tengah Raya Makin Panas


Jumat, 19 Januari 2024 / 00:07 WIB
Pakistan Balas Menyerang Iran, Timur Tengah Raya Makin Panas
ILUSTRASI. Pakistani military personnel stand beside short-range Surface to Surface Missile NASR during Pakistan Day military parade in Islamabad, Pakistan, March 23, 2017. REUTERS/Faisal Mahmood


Sumber: Reuters | Editor: Syamsul Azhar

KONTAN.CO.ID -  ISLAMABAD - Pakistan melakukan serangan balasan kepada Iran. Pakistan menggunakan pesawat tanpaawak atau drone pembunuh plus roket, untuk menyerang militan separatis Baloch di wilayah Iran pada hari Kamis (18/1).  Serangan ini dua hari berselang setelah Iran mengakui pihaknya telah menyerang pangkalan kelompok lain di wilayah Pakistan.

Media Iran mengatakan beberapa rudal menghantam sebuah desa di provinsi Sistan-Baluchestan yang berbatasan dengan Pakistan. Serangan Pakistan ke wilayah Iran ini disebut menewaskan sedikitnya sembilan orang. Laporan sebelumnya menyebutkan tiga wanita dan empat anak tewas, namun semuanya diklaim bukan warga Iran.

Kedua negara bertetangga di kawasan Timur Tengah Raya ini memiliki hubungan yang tegang di masa lalu. Namun serangan tersebut merupakan serangan lintas batas yang paling menonjol dalam beberapa tahun terakhir dan terjadi di tengah meningkatnya kekhawatiran mengenai ketidakstabilan di Timur Tengah sejak perang antara Israel dan Hamas meletus pada 7 Oktober.

Istilah Timur Tengah Raya merupakan istilah yang pernah disebut oleh Presiden Amerika Serikat Geroge Walter Bush untuk negara-negara yang ada di kawasan timur tengah dan sekitarnya, terutama yang mayoritas penduduknya beragama Islam.

Kementerian Luar Negeri Pakistan mengklaim serangan atau operasi militer berbasis intelijen tersebut telah menewaskan sejumlah orang yang disebut sebagai  teroris.  Pakistan menggambarkan operasi militer tersebut sebagai “serangkaian serangan militer presisi yang sangat terkoordinasi dan ditargetkan secara khusus terhadap tempat persembunyian teroris”.

“Serangan presisi dilakukan dengan menggunakan drone pembunuh, roket, amunisi yang berkeliaran, dan senjata jarak dekat,” kata pernyataan militer Pakistan. 

Shapar II UAV Drone Pakistan

Dikatakan bahwa sasarannya adalah pangkalan yang digunakan oleh Front Pembebasan Baloch (BLF) dan Tentara Pembebasan Baloch yang terkait.

Kementerian Luar Negeri Pakistan juga menegaskan, Pakistan sepenuhnya menghormati kedaulatan dan integritas wilayah Republik Islam Iran.

Karena itu, satu-satunya tujuan dari tindakan serangan Pakistan adalah untuk menjaga keamanan dan kepentingan nasional Pakistan. "Ini merupakan hal terpenting dan tidak dapat dikompromikan,” ungkap pernyataan tersebut.

Seorang pejabat senior keamanan Pakistan mengatakan kepada Reuters bahwa militer di perbatasan dengan Iran berada dalam siaga tinggi dan akan menghadapi setiap “kecelakaan” dari pihak Iran dengan paksa.

Sedangkan juru bicara kementerian luar negeri mengatakan Perdana Menteri sementara Pakistan Anwaar-ul-haq Kakar akan mempersingkat kunjungannya ke Forum Ekonomi Dunia di Davos dan kembali ke negaranya.

Sementara pihak Iran mengutuk keras serangan tersebut. Juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran, Nasser Kanaani menyatakan bahwa kuasa usaha Pakistan, diplomat paling senior Pakistan di Teheran, telah dipanggil untuk memberikan penjelasan atas serangan ini.

Iran mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka telah menyerang sasaran di Pakistan yang diduga merupakan basis Jaish al Adl (JAA). Semua kelompok sasaran adalah etnis Baloch, namun tidak jelas apakah JAA memiliki hubungan dengan dua kelompok lainnya.

Pakistan yang memiliki senjata nuklir mengatakan warga sipil terkena serangan dan dua anak tewas, memperingatkan konsekuensi yang akan menjadi tanggung jawab Teheran.

Merespon tindakan Iran tersebut, Islamabad menarik duta besarnya dari Iran pada hari Rabu sebagai protes terhadap “pelanggaran terang-terangan” terhadap kedaulatannya.

Kekhawatiran Perang Meluas

Iran telah menunjukkan kekuatannya di wilayah tersebut, bahkan sebelum melakukan serangan lintas batas ke Pakistan.

Mereka juga melancarkan serangan ke Suriah terhadap apa yang disebut Teheran sebagai situs ISIS dan Irak, yang menurut mereka telah menyerang pusat spionase Israel. Iran juga melakukan serangan roket ke satu titik di wilayah Irak yang disebut sebagai markas Mossad, atau intelijen Israel. Sebagai balasan dan protes, Baghdad telah menarik duta besarnya dari Teheran.

Kedua negara bertetangga tersebut tampaknya meningkatkan hubungan, dengan pertemuan Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amirabdollahian dan Kakar Pakistan di Davos minggu ini, sebelum serangan Iran ke Pakistan.

Komentar Pakistan setelah serangan balasannya menandakan keinginan untuk menjaga pertikaian, namun para analis memperingatkan hal itu bisa terjadi di luar kendali.

“Motivasi Iran untuk menyerang Pakistan masih belum jelas, namun mengingat perilaku Iran yang lebih luas di wilayah tersebut, hal ini dapat meningkat,” Asfandyr Mir, pakar senior keamanan Asia Selatan di Institut Perdamaian AS, mengatakan kepada Reuters.

“Apa yang akan menimbulkan kekhawatiran di Teheran adalah bahwa Pakistan telah melewati batas dengan menyerang wilayah Iran, sebuah ambang batas yang bahkan AS dan Israel berhati-hati agar tidak dilanggar.”

Khwaja Asif, menteri pertahanan Pakistan hingga Agustus, mengatakan tindakan itu merupakan pembalasan.

“Respon terukur telah diberikan dan ini penting,” katanya kepada Geo TV. “Harus ada upaya berkelanjutan agar hal ini tidak meningkat.”

Obligasi internasional Pakistan jatuh setelah serangan tersebut. Obligasi dengan jangka waktu lebih panjang turun sebanyak 1,3 sen pada awal perdagangan meskipun kemudian mengurangi kerugian, menurut data Tradeweb.

Kelompok-kelompok militan yang menjadi sasaran beroperasi di wilayah yang mencakup provinsi Balochistan di barat daya Pakistan dan provinsi Sistan-Baluchestan di tenggara Iran. Keduanya bergolak, kaya mineral dan sebagian besar terbelakang.

BLF, yang menjadi sasaran Islamabad di Iran, melancarkan pemberontakan bersenjata terhadap negara Pakistan, termasuk serangan terhadap warga negara Tiongkok dan investasi di Balochistan.

Jaish al Adl, yang menjadi sasaran Iran, juga merupakan kelompok etnis militan, namun memiliki kecenderungan Islam Sunni yang sebagian besar dianggap oleh Iran Syiah sebagai ancaman.

Kelompok ini telah melakukan serangan di Iran terhadap Korps Garda Revolusi yang kuat.

Dalam inkarnasi sebelumnya sebagai Jundallah, kelompok tersebut telah berjanji setia kepada kelompok jihad ISIS yang berbasis di Irak dan Suriah.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×