kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45974,33   -17,61   -1.78%
  • EMAS991.000 0,71%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Panel Kesehatan Jepang Menyetujui Obat Covid-19 dari Merck


Jumat, 24 Desember 2021 / 19:28 WIB
Panel Kesehatan Jepang Menyetujui Obat Covid-19 dari Merck
ILUSTRASI. Ilustrasi corona di Jepang. REUTERS/Issei Kato


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - TOKYO. Panel Kementerian Kesehatan Jepang pada Jumat merekomendasikan persetujuan pil antivirus Covid-19 yang dikembangkan oleh Merck & Co Inc, bagian dari rencana Perdana Menteri Fumio Kishida untuk meluncurkan pengobatan baru pada akhir tahun, karena kekhawatiran tentang varian Omicron meningkat.

Mengutip Reuters, Jumat (24/12), keputusan panel menetapkan tahapan pengiriman 200.000 dosis di seluruh negeri mulai akhir pekan ini, berdasarkan persiapan yang diumumkan sebelumnya oleh Kishida.

"Saya yakin pendistribusian obat ini merupakan langkah maju yang besar untuk penanganan Covid-19 bangsa kita," kata menteri kesehatan Shigeyuki Goto kepada wartawan setelah keputusan .

Ia menambahkan, beberapa institusi medis dan apotek akan mulai menerima pil itu paling cepat pada Senin pekan depan.

Jepang sangat berharap pada perawatan oral untuk mencegah infeksi serius dan kematian jika gelombang keenam pandemi yang ditakuti muncul. 

Pemerintah bulan lalu setuju untuk membayar Merck dan mitranya Ridgeback Biotherapeutics sekitar US$1 ,2 miliar untuk 1,6 juta program molnupiravir obat mereka.

Baca Juga: Eropa Pertimbangkan Pembatasan Baru Saat Omicron Melanda Dunia

Selain itu, Kishida minggu lalu mengumumkan kesepakatan untuk mendapatkan 2 juta dosis pil antivirus terpisah yang dikembangkan oleh Pfizer Inc. Dan Shionogi & Co Jepang diharapkan segera mengajukan persetujuan untuk pengobatannya sendiri, memasok 1 juta dosis lagi pada awal tahun depan.

Regulator AS pada hari Kamis mengesahkan pil Merck untuk pasien dewasa berisiko tinggi tertentu.

Negara-negara bergegas membeli molnupiravir Merck setelah hasil awal yang sangat menjanjikan, tetapi data perusahaan berikutnya pada akhir November menunjukkan obat itu secara nyata kurang efektif daripada yang diperkirakan sebelumnya. Prancis membatalkan pesanannya pada hari Rabu.

Ditanya tentang perdebatan tentang kemanjurannya, Goto mengatakan pada hari Jumat panel Jepang mengevaluasi penggunaan molnupiravir terutama berdasarkan hasil tes sebelumnya, sambil menambahkan hasil yang diperbarui "tidak meniadakan keefektifan obat ini".

Jepang minggu ini mengkonfirmasi kasus infeksi Omicron pertama yang diketahui yang tidak dapat ditelusuri kembali ke pelancong luar negeri. Transmisi komunitas dari varian tersebut sekarang telah ditemukan di kota-kota barat Osaka dan Kyoto, dan kasus yang dicurigai diumumkan di Tokyo pada hari Jumat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×