CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.012,04   -6,29   -0.62%
  • EMAS990.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.27%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

Pasukan Rusia Membumi Hanguskan Wilayah Ukraina Timur


Kamis, 07 Juli 2022 / 09:54 WIB
Pasukan Rusia Membumi Hanguskan Wilayah Ukraina Timur
ILUSTRASI. Pasukan Rusia terlibat dalam taktik bumi hangus dalam serangan mereka di Ukraina timur. REUTERS/Alexander Ermochenko


Sumber: Al Jazeera | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pasukan Rusia terlibat dalam taktik bumi hangus dalam serangan mereka di Ukraina timur, menggempur wilayah sipil dengan rudal dan menghancurkan desa menjadi puing-puing, kata gubernur provinsi Luhansk dan Donetsk.

Penembakan membabi buta oleh pasukan Rusia selama 24 jam terakhir telah menewaskan sedikitnya delapan warga sipil dan melukai 25 lainnya, kata pejabat Ukraina Rabu.

Sebagian besar korban sipil terjadi di provinsi Donetsk, di mana Rusia telah meningkatkan serangannya dalam beberapa hari terakhir, kata kantor kepresidenan Ukraina.

Baca Juga: Militer Ukraina Membuat Keputusan Tanpa Libatkan Presiden, Begini Respons Zelensky

Mendaftar jumlah warga sipil yang tewas, Gubernur Donetsk Pavlo Kyrylenko bersumpah dalam sebuah posting Telegram bahwa “setiap kejahatan akan dihukum”.

Kyrylenko telah mendesak lebih dari 350.000 penduduk provinsi yang tersisa untuk melarikan diri pada Selasa malam, dengan mengatakan bahwa mengevakuasi Donetsk diperlukan untuk menyelamatkan nyawa dan untuk memungkinkan tentara Ukraina memasang pertahanan yang lebih baik terhadap kemajuan Rusia.

Donetsk adalah bagian dari Donbas, kawasan industri yang sebagian besar berbahasa Rusia di mana tentara paling berpengalaman Ukraina terkonsentrasi.

Presiden Rusia Vladimir Putin menyatakan pada hari Senin bahwa pasukannya telah menyelesaikan perebutan provinsi lain di wilayah Donbas, Luhansk, setelah pasukan Ukraina menarik diri dari kota terakhir di bawah kendali negara mereka.

Baca Juga: Rusia Kritik Jepang Karena Ciptakan Posisi Tidak Bersahabat, Kongsi Energi Terancam

Gubernur Luhansk Serhiy Haidai Rabu membantah bahwa Rusia telah sepenuhnya merebut provinsi itu, yang kota terakhirnya, Lysychansk, jatuh ke tangan pasukan Moskow pada hari Minggu. Pertempuran sengit berlanjut di desa-desa sekitar Lysychansk, katanya.

“Rusia telah membayar mahal, tetapi wilayah Luhansk tidak sepenuhnya dikuasai oleh tentara Rusia,” kata Haidai.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×