Pasukan Sri Lanka Menyerbu Kamp Protes Anti-Pemerintah Saat Presiden Baru Menjabat

Jumat, 22 Juli 2022 | 10:17 WIB Sumber: Reuters
Pasukan Sri Lanka Menyerbu Kamp Protes Anti-Pemerintah Saat Presiden Baru Menjabat

ILUSTRASI. Pasukan Sri Lanka Menyerbu Kamp Protes Anti-Pemerintah Saat Presiden Baru Menjabat. REUTERS/Dinuka Liyanawatte


KONTAN.CO.ID - KOLOMBO. Pasukan keamanan Sri Lanka menggerebek sebuah kamp anti pemerintah yang berada di kota utama Kolombo pada Jumat pagi dan mengamankan sebagian darinya.

Rekaman media menunjukkan tentara dengan perlengkapan anti huru hara dan bersenjatakan senapan serbu merobohkan kamp, ​​yang didirikan pada bulan April oleh pengunjuk rasa yang marah dengan keruntuhan ekonomi negara yang telah menyebabkan kekurangan bahan bakar, makanan, dan obat-obatan yang parah.

"Sebuah operasi gabungan yang melibatkan pasukan khusus militer, polisi dan polisi diluncurkan pada dini hari untuk memulihkan sekretariat presiden dari para pengunjuk rasa karena mereka tidak memiliki hak hukum untuk menahannya," kata juru bicara polisi Nalin Thalduwa kepada Reuters.

sBaca Juga: Sri Lanka Kembali Memanas, Aksi Unjuk Rasa Menolak Presiden Baru Terus Disuarakan

"Sembilan orang, termasuk dua yang terluka, telah ditangkap," tambahnya.

Para pengunjuk rasa khawatir tindakan keras akan segera terjadi di bawah Presiden baru Ranil Wickremesinghe, yang dipandang sebagai sekutu pendahulunya yang digulingkan, Gotabaya Rajapaksa. 

Penyelenggara protes mengatakan ratusan personel keamanan mengepung kamp protes "Gota Go Gama" yang dinamai menurut nama Rajapaksa.

Saat fajar menyingsing, puluhan pasukan berbaris melewati area dan barisan tenda protes yang berdiri di kedua sisi jalan utama yang melintas di depan kantor presiden benar-benar dikosongkan. Puluhan pengunjuk rasa berdiri, melihat barikade dan personel keamanan yang baru didirikan.

Sedikitnya 50 pengunjuk rasa terluka, kata penyelenggara, termasuk beberapa wartawan yang dipukuli oleh pasukan keamanan. Sumber rumah sakit mengatakan dua dirawat di rumah sakit.

"Mereka memukuli kami dengan sangat kejam," kata Buddhika Abeyrathne, seorang pengunjuk rasa yang menyaksikan penggerebekan itu tetapi tidak tampak terluka. 

Baca Juga: Ranil Wickremesinghe Dilantik Sebagai Presiden Sri Lanka

"Tuan Wickremesinghe tidak tahu apa itu demokrasi," tambahnya.

Sri Lanka berada dalam keadaan darurat sejak Senin. Peraturan darurat sebelumnya telah digunakan untuk memberikan kekuasaan kepada militer untuk menahan dan menangkap pengunjuk rasa, dan membatasi hak untuk protes.

Wickremesinghe, mantan perdana menteri, dilantik pada Kamis setelah memenangkan pemungutan suara parlemen minggu ini, menyusul pengunduran diri Rajapaksa yang melarikan diri ke Singapura di tengah protes publik besar-besaran yang dipicu oleh krisis ekonomi terburuk negara itu dalam tujuh dekade.

Editor: Handoyo .

Terbaru