kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Paus Fransiskus: Israel Gunakan Taktik Terorisme di Gereja Gaza


Senin, 18 Desember 2023 / 05:14 WIB
Paus Fransiskus: Israel Gunakan Taktik Terorisme di Gereja Gaza
ILUSTRASI. Pada Minggu (17/12/2023), Paus Fransiskus kembali menyatakan bahwa Israel menggunakan taktik "terorisme" di Gaza. REUTERS/Guglielmo Mangiapane


Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - VATICAN CITY. Pada Minggu (17/12/2023), Paus Fransiskus kembali menyatakan bahwa Israel menggunakan taktik "terorisme" di Gaza. 

Dalam pernyataan resminya, Paus Fransiskus menyesalkan laporan pembunuhan dua wanita Kristen yang mengungsi di kompleks gereja oleh militer Israel.

Melansir Reuters, pada pemberkatan mingguannya, Paus Fransiskus merujuk pada pernyataan tentang insiden pada hari Sabtu yang dikeluarkan oleh Patriarkat Latin Yerusalem, otoritas Katolik di Tanah Suci.

Patriarkat mengatakan seorang “penembak jitu” Pasukan Pertahanan Israel (IDF) membunuh dua wanita, yang disebut Paus sebagai Nahida Khalil Anton dan putrinya Samar, ketika mereka berjalan menuju biara biarawati di kompleks Paroki Keluarga Kudus.

Pernyataan Patriarkat mengatakan tujuh orang lainnya ditembak dan terluka ketika mereka berusaha melindungi orang lain.

“Saya terus menerima berita yang sangat menyedihkan dan menyakitkan dari Gaza,” kata Paus Fransiskus. 

Dia menambahkan, “Warga sipil tak bersenjata menjadi sasaran pemboman dan penembakan. Dan ini terjadi bahkan di dalam kompleks paroki Keluarga Kudus, di mana tidak ada teroris, melainkan keluarga, anak-anak, orang sakit atau cacat, biarawati.”

Baca Juga: Paus Fransiskus: Yang Dibutuhkan Israel dan Palestina adalah Solusi Dua Negara

Paus Fransiskus mengatakan mereka dibunuh oleh "penembak jitu" dan juga merujuk pada pernyataan Patriarkat bahwa biara biarawati yang didirikan oleh Bunda Teresa dirusak oleh tembakan tank Israel.

“Beberapa orang akan mengatakan 'Ini adalah perang. Ini adalah terorisme.' Ya, ini perang. Itu terorisme,” katanya.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Israel mengatakan insiden tersebut masih dalam peninjauan dan belum dapat memberikan komentar mengenai kata-kata Paus tersebut.

Ini adalah kedua kalinya dalam waktu kurang dari sebulan Paus menggunakan kata “terorisme” ketika berbicara tentang kejadian di Gaza.

Pada tanggal 22 November, setelah bertemu secara terpisah dengan keluarga sandera Israel yang disandera oleh Hamas dan warga Palestina yang memiliki keluarga di Gaza, ia berkata: "Ini adalah akibat dari perang. Tapi di sini kita telah melampaui perang. Ini bukan perang. Ini adalah terorisme."

Baca Juga: AS Minta Israel Lindungi Warga Sipil di Gaza

Belakangan pada hari itu, terjadi perselisihan mengenai apakah ia menggunakan kata "genosida" untuk menggambarkan kejadian di Gaza, dengan warga Palestina yang bertemu dengannya bersikeras bahwa ia menggunakan kata tersebut dan Vatikan mengatakan bahwa ia tidak melakukannya.

Kelompok-kelompok Yahudi mengkritik Paus atas komentar “terorisme” bulan lalu.

Menurut otoritas Palestina, Israel meningkatkan pemboman di Gaza sejak Sabtu malam hingga Minggu, menewaskan sedikitnya 40 orang. 

Aksi tersebut dilancarkan setelah Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berpendapat bahwa satu-satunya cara untuk menjamin pembebasan sandera adalah dengan memberikan tekanan militer yang kuat terhadap Hamas.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×