kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Gereja Katolik Prancis Mengalami Kemunduran Seiring Kunjungan Paus Fransiskus


Minggu, 24 September 2023 / 00:05 WIB
Gereja Katolik Prancis Mengalami Kemunduran Seiring Kunjungan Paus Fransiskus


Sumber: France 24 | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  MARSEILLE. Puluhan ribu umat Katolik diperkirakan telah berkumpul di kota Marseille di pantai Mediterania Prancis untuk menghadiri kunjungan Paus Fransiskus selama dua hari. Namun, agama Katolik yang dulu begitu mayoritas di negara ini sekarang mengalami penurunan yang panjang.

Menurut survei yang dilakukan oleh otoritas statistik Insee pada tahun 2019-20, hanya 29% dari penduduk Prancis berusia 18-59 tahun yang mengidentifikasi diri mereka sebagai Katolik. Angka ini adalah penurunan yang drastis dari angka 85% pada tahun 1962, ketika Prancis dikenal sebagai "putri tertua Gereja" yang setia.

Bahkan di kalangan yang tidak beragama, hanya delapan persen yang secara rutin menghadiri misa, dan hanya 67% dari anak-anak yang lahir dari keluarga Katolik yang masih menganut agama Katolik.

Baca Juga: Kebakaran melanda Katedral Notre-Dame di Paris, begini kronologinya

Dalam hal jumlah imam, tercatat hanya ada 88 imam yang akan ditahbiskan di Prancis tahun ini, menggambarkan penurunan yang signifikan.

Paus Fransiskus, yang berasal dari Argentina, tampaknya kurang fokus pada Prancis, dan hal ini menciptakan kekecewaan di kalangan umat Katolik Prancis yang merasa menjadi minoritas. 

Bernard Lecomte, seorang jurnalis dan penulis yang dikenal karena karyanya tentang Vatikan, mengatakan, "Paus Fransiskus jelas tidak menganggap Prancis sebagai prioritas."

Namun, meskipun demikian, masih ada harapan. Di gereja Belle-de-Mai di Marseille misalnya, sekitar 15 remaja secara rutin menghadiri misa. Pastor Benine Daniel Barrigah menyambut perkembangan ini dengan mengatakan, "Memang tidak banyak, tapi ini awal yang baik. Kita harus mencoba menemukan topik yang sesuai dengan generasi muda saat ini."

Baca Juga: Paus raih 1 juta pengikut di Instagram dalam 12 jam

Sejarawan Denis Pelletier mencatat bahwa meskipun agama Katolik di Prancis telah menjadi sangat pluralistik sejak lama, mereka yang bertahan dan terlihat adalah yang paling konservatif. Ini terbukti pada demonstrasi besar-besaran menentang undang-undang pernikahan sesama jenis di Prancis satu dekade lalu.

Di bidang politik, 40% umat Katolik memilih kandidat nasionalis sayap kanan, termasuk Marine Le Pen, pada pemilihan presiden tahun 2022, dibandingkan dengan hanya 29% yang memilih kandidat petahana Emmanuel Macron yang berhaluan tengah.

Penganut agama Katolik semakin banyak yang berasal dari perkotaan dan kelas atas, sementara pengaruh mereka di pedesaan semakin mengecil.

Baca Juga: Mantan Paus Benediktus membungkam debat selibat dalam Gereja Katolik




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×