kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Pejabat remehkan situasi corona, PM China: Kasus baru harus segera dilaporkan!


Kamis, 26 Maret 2020 / 05:36 WIB
Pejabat remehkan situasi corona, PM China: Kasus baru harus segera dilaporkan!
ILUSTRASI. Presiden China tengah melakukan inspeksi di Wuhan, China. Xie Huanchi/Xinhua via REUTERS

Reporter: Khomarul Hidayat | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Meski jumlah transmisi lokal di China berkurang, kekhawatiran telah tumbuh di sekitar keandalan data saat ini setelah banyak yang mempertanyakan.

Di China, hanya pasien yang menunjukkan gejala dan hasil positif dalam tes nukleat yang dimasukkan dalam penghitungan resmi kasus yang dikonfirmasi. Pasien tanpa gejala yang telah dites positif dipantau dan ditempatkan di bawah karantina sampai timbul gejala atau berubah negatif pada tes selanjutnya.

Baca Juga: New York resmi jadi pusat penyebaran virus corona di Amerika Serikat

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan dalam pedomannya bahwa seseorang dengan konfirmasi laboratorium infeksi Covid-19, terlepas dari tanda-tanda dan gejala klinis, harus dihitung sebagai kasus yang dikonfirmasi.

Risiko yang ditimbulkan oleh kasus tanpa gejala telah menarik perhatian yang signifikan di Cina dalam beberapa hari terakhir.
Mengatasi masalah ini, Wu Zunyou, juru bicara Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China, mengatakan pada konferensi pers, Selasa, bahwa pasien tanpa gejala semuanya ditemukan ketika memantau mereka yang telah melakukan kontak dekat dengan kasus yang dikonfirmasi.

"Apakah mereka akan menyebabkan penyebaran (virus)? Tidak, mereka tidak akan melakukannya," kata Wu.

Mengapa? Karena di China, di bawah tindakan saat ini, semua kontak dekat pasien telah ditempatkan di bawah pengawasan medis karantina dan terisolasi, dan akan dikirim ke rumah sakit untuk diagnosis dan perawatan setelah mereka mengembangkan gejala. "Jadi mereka tidak akan menyebabkan apa pun. menyebar di masyarakat," tambahnya.

Baca Juga: Virus lama yang muncul lagi picu histeria, hantavirus tewaskan satu orang di China





Close [X]
×