kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45768,83   4,23   0.55%
  • EMAS888.000 0,11%
  • RD.SAHAM -0.17%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.12%

Pentagon: AS harus siap menghadapi bentrokan militer dengan China


Jumat, 21 Februari 2020 / 05:54 WIB
Pentagon: AS harus siap menghadapi bentrokan militer dengan China
ILUSTRASI. Logo Pentagon. REUTERS/Al Drago

Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Amerika Serikat harus bersiap menghadapi kemungkinan konflik militer dengan China. Menurut seorang pejabat senior administrasi Trump, Kamis (21/2/2020), hal ini dapat dilakukan dengan mengembangkan senjata baru, memperkuat hubungan dengan sekutu dan meningkatkan efisiensi Pentagon.

"Pertaruhan atas tantangan konflik dengan China, dengan kata lain, sangat hebat," kata Chad Sbragia, wakil asisten menteri pertahanan untuk China. “Ini adalah proses jangka panjang. Kita harus gesit, pintar. "

Mengutip South China Morning Post, Sbragia, mantan atase pertahanan AS di Beijing, mengatakan kepada Komisi Tinjauan Ekonomi dan Keamanan AS-China bahwa Tentara Pembebasan Rakyat (The People's Liberation Army/PLA) China adalah musuh yang semakin tangguh yang menggabungkan ambisi lama dengan sumber daya baru yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Baca Juga: Pengadilan AS minta Pentagon & Microsoft tunda eksekusi kontrak senilai US$ 10 miliar

Ini memungkinkan China dan PLA untuk memperluas kehadiran global militer, memodernisasi kemampuannya dan lebih efektif menantang kepentingan nasional AS, tambahnya.

Dia menambahkan, ketika China memperluas kemampuannya untuk memproyeksikan kekuatan jauh di luar pantainya, Pentagon perlu membangun dan mengerahkan pasukan gabungan yang lebih mematikan dan tangguh, termasuk lebih banyak senjata hipersonik, kecerdasan buatan, robot dan senjata laser.

Baca Juga: Waduh, lebih dari 100 tentara AS didiagnosis cedera otak akibat serangan Iran

Prioritas Departemen Pertahanan kedua adalah untuk memperkuat aliansi dan menarik mitra baru, katanya kepada komisi, yang dibentuk oleh Kongres pada tahun 2000 untuk mengevaluasi implikasi pertahanan perdagangan AS-Cina dan ikatan ekonomi.

Kedua hal ini akan memberi AS keuntungan potensial "asimetris" yang tidak bisa dengan mudah ditandingi Beijing, mengingat banyaknya mitra perjanjian AS, ikatan diplomatik yang kuat dan sejarah perbatasan dan perdagangan bebas dan terbuka, katanya seperti yang dikutip South China Morning Post.

Baca Juga: Trump tawarkan bantuan luar biasa tangani virus corona, Beijing tak menanggapi

Sementara Pentagon telah menekankan pembangunan aliansi di Asia Tenggara dan Pasifik sebagai bagian dari strategi Indo-Pasifik, kebijakan pemerintahan Trump lainnya telah menjengkelkan banyak sekutu lama Eropa dan Asia.

Mitra lama telah mengatasi kekecewaan pengenaan tarif oleh Presiden Donald Trump, keputusannya untuk menarik diri dari perjanjian multilateral dan fokusnya pada kebijakan "America First".

Baca Juga: Arab Saudi bayar tentara Amerika Serikat Rp 7 triliun di tahun lalu

Sbragia menolak mengatakan apakah Pentagon terkejut dengan pengumuman Manila bulan ini bahwa itu akan mengakhiri Perjanjian Pasukan Kunjungan Filipina-AS. Negara kepulauan ini secara strategis terletak di Laut China Selatan, sebuah hotspot potensial ketika Beijing meningkatkan kegiatan pembangunan pulau di wilayah yang diperebutkan.

Tetapi Sbragia mengatakan upaya Beijing untuk mempengaruhi sekutu bukanlah kejutan. "Ini kompetisi," katanya. “Kita harus sangat jernih. Negara-negara ini semakin mendapat tekanan.”



TERBARU

[X]
×