kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Peraih Nobel Israel: Akhir dari pandemi corona semakin dekat


Kamis, 26 Maret 2020 / 08:31 WIB
Peraih Nobel Israel: Akhir dari pandemi corona semakin dekat
ILUSTRASI. Paramedis pulang dari Wuhan. REUTERS/Stringer 

Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

"Dalam model pertumbuhan eksponensial, Anda menganggap bahwa orang baru dapat terinfeksi setiap hari, karena Anda terus bertemu orang baru. Tetapi, jika Anda mempertimbangkan lingkaran sosial Anda sendiri, pada dasarnya Anda bertemu orang yang sama setiap hari. Anda dapat bertemu orang baru di transportasi umum, misalnya; tetapi bahkan di bus, setelah beberapa waktu sebagian besar penumpang akan terinfeksi atau kebal," paparnya kepada The Jerusalem Post

Namun, itu tidak berarti Levitt menolak tindakan pencegahan yang dilakukan oleh pemerintah di seluruh dunia.

Baca Juga: Gusar dengan proposal Trump, warga Arab Israel ingin menggulingkan Netanyahu

"Anda tidak memeluk setiap orang yang Anda temui di jalan sekarang, dan Anda akan menghindari pertemuan langsung dengan seseorang yang menderita flu, seperti yang kami alami," kata Levitt. 

“Semakin Anda patuh, semakin Anda dapat menjaga infeksi. Jadi, dalam kondisi ini, operator hanya akan menginfeksi 1,5 orang setiap tiga hari dan tarifnya akan terus turun."

Baca Juga: Malaysia gelontorkan paket stimulus sebesar US$ 4,7 miliar atasi dampak wabah corona

Namun, isolasi dan pembatasan kontak sosial bukan satu-satunya faktor yang berperan. Di Wuhan, tempat virus pertama kali muncul, seluruh populasi secara teoritis berisiko terinfeksi, tetapi hanya 3% yang terinfeksi.

Kapal pesiar Diamond Princess mewakili skenario terburuk dalam hal penyebaran penyakit, karena batas dekat dari kapal menawarkan kondisi optimal sehingga virus dapat ditularkan di antara mereka yang ada di atas kapal. Kepadatan populasi di atas kapal itu setara dengan mencoba menjejalkan seluruh populasi Israel ke area seluas 30 kilometer persegi. Selain itu, kapal memiliki AC sentral dan sistem pemanas, serta ruang makan komunal.

Baca Juga: Korea Selatan bakal periksa 200.000 anggota gereja yang jadi pusat virus corona

“Itu adalah kondisi yang sangat nyaman untuk virus dan masih, hanya 20% yang terinfeksi. Memang banyak, tetapi sangat mirip dengan tingkat infeksi flu biasa,” kata Levitt. Berdasarkan angka-angka itu, kesimpulannya adalah bahwa kebanyakan orang secara alami kebal.





Close [X]
×