kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45886,18   -14,64   -1.62%
  • EMAS1.338.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Peretas Memicu Konflik Israel-Gaza Secara Online


Rabu, 11 Oktober 2023 / 10:16 WIB
Peretas Memicu Konflik Israel-Gaza Secara Online
ILUSTRASI. Konflik antara Israel dan negara-negara tetangga Arabnya secara rutin menarik perhatian global dan para peretas. REUTERS/Kacper Pempel/File Photo


Sumber: Reuters | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kelompok peretas mengatakan mereka menyerang sasaran Israel secara online di tengah perang di Israel dan Gaza, mengganggu dan merusak situs web seperti Jerusalem Post.

Konflik antara Israel dan negara-negara tetangga Arabnya secara rutin menarik perhatian global dan para peretas yang berpikiran politik yang disebut sebagai hacktivist, mendukung pertempuran tersebut, baik untuk mendukung pihak yang mereka sukai atau sekadar mendapatkan perhatian.

“Ada lusinan korban setiap hari, yang diklaim oleh kelompok (peretas) yang sudah ada dan yang baru,” kata perusahaan intelijen dunia maya Recorded Future.

Contoh dampak buruk yang serius atau jangka panjang masih sedikit, namun aktivisme menunjukkan bagaimana sebagian pendukung menggunakan alat digital untuk mewujudkan perang secara online.

Sejauh ini, di antara insiden lainnya, sekelompok peretas yang mendukung Hamas, yang dikenal sebagai AnonGhost, mengklaim bahwa mereka mengganggu aplikasi peringatan darurat Israel, menurut saluran media sosial mereka.

Baca Juga: Presiden AS Joe Biden Janjikan Dukungan Politik dan Bantuan Militer untuk Israel

Kelompok lain, bernama AnonymousSudan, mengatakan melalui Telegram bahwa mereka secara aktif menargetkan infrastruktur penting Israel, meskipun kelompok tersebut hanya memberikan sedikit bukti atas klaim mereka.

Lebih dari 100 situs web di Israel telah dirusak atau diganggu untuk sementara melalui serangan penolakan layanan terdistribusi (DDoS) sederhana, yang bekerja dengan membanjiri situs dengan lalu lintas tidak autentik, menurut analis keamanan.

“Para penyerang telah berhasil membuat kami offline untuk waktu yang lama selama beberapa hari terakhir,” Pemimpin Redaksi Jerusalem Post Avi Mayer mengatakan dalam email. 

“Ini adalah serangan terang-terangan terhadap kebebasan pers,” tambahnya.

Para analis memperkirakan aktivitas spionase siber yang signifikan akan terjadi di balik layar.

Baca Juga: Palestina: Israel Berupaya Lakukan Genosida di Gaza

Pekan lalu, Microsoft merilis sebuah laporan yang mencatat bagaimana satu kelompok peretas yang berbasis di Gaza yang dikenal sebagai Storm-1133 telah meningkatkan upaya mata-mata dunia maya terhadap perusahaan-perusahaan Israel yang terlibat di bidang telekomunikasi, pertahanan, dan energi awal tahun ini.

“Kami menilai kelompok ini berupaya memajukan kepentingan Hamas,” kata laporan itu.

Omri Segev Moyal, kepala eksekutif perusahaan keamanan siber Israel Profero, mengatakan perusahaannya baru-baru ini mendeteksi beberapa aktivitas peretasan yang terkait dengan kelompok mata-mata Iran yang dijuluki Muddy Water dan upaya intrusi yang berpotensi terkait dengan Molerats, kelompok lain yang diyakini para peneliti bertindak untuk Hamas.

Selanjutnya: Kisruh Kawasan Hotel Sultan Kembali Memanas, Pontjo Sutowo Gugat Pemerintah

Menarik Dibaca: IHSG Dibuka Makin Kuat 11 Oktober 2023, Simak Prediksi hingga Penutupan




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×