kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Satelit ruang angkasa Rusia mengikuti dan menganggu satelit mata-mata AS


Selasa, 11 Februari 2020 / 18:04 WIB
Satelit ruang angkasa Rusia mengikuti dan menganggu satelit mata-mata AS
ILUSTRASI. Roket Angkatan Udara AS Titan 4B lepas landas dari Stasiun Angkatan Udara Cape Canaveral, 8 Mei, membawa satelit pendeteksi rudal senilai $ 250 juta. Roket 19 lantai senilai $ 432 juta diluncurkan setelah beberapa penundaan dalam hitungan mundur.

Sumber: CNBC | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Pemimpin Luar Angkasa Amerika Serikat (AS) Jenderal John Raymond mengatakan pada hari Senin (10/2) bahwa sepasang satelit ruang angkasa Rusia telah sangat dekat dengan satelit mata-mata milik AS.

Perilaku satelit Rusia tersebut dinilai tidak biasa dan mengganggu satelit mata-mata AS.

Baca Juga: Taiwan mendesak Filipina cabut larangan bepergian ke negaranya

"Pada November 2019 lalu, pemerintah Rusia meluncurkan satelit yang kemudian merilis satelit kedua. Satelit-satelit ini telah secara aktif bermanuver di dekat satelit pemerintah AS yang dinilai oleh pemerintah Rusia sebagai satelit pengawas," ujar Raymond kepada CNBC.

Situasi tak biasa ini dicatat oleh pelacak satelit ruang angkasa bulan lalu, yang menunjukkan bahwa satelit Rusia Kosmos 2542 perlahan-lahan masuk ke wilayah yang sama dengan orbit yang dilalui satelit Amerika Serikat 245, satelit yang dioperasikan Kantor Pengintaian Nasional (NRO).  

NRO adalah agen di dalam Departemen Pertahanan dan salah satu dari lima agen intelijen utama A.S.

Baca Juga: Rusia tolak banding dari mantan Marinir AS yang ditahan atas tuduhan mata-mata

Kosmos 2542 pada awalnya tidak di dekat AS 245. Tetapi, dua minggu setelah peluncuran, satelit Rusia terpecah menjadi dua objek yang berbeda. Pada pertengahan Januari, Kosmos 2542 dan Kosmos 2543 telah bergerak di orbit dan mendekati satelit Amerika Serikat 245. 

Satelit ruang angkasa Rusia tersebut mendekat dengan jarak 300 kilometer dari satelit milik Amerika Serikat 245. Selain itu, kedua objek Rusia dapat melihat banyak sisi USA 245 karena sifat orbitnya, hal ini menyebabkan pelacak satelit berspekulasi bahwa Kosmos 2542 dan Kosmos 2543 memang memeriksa USA 245.




TERBARU

Close [X]
×