kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45770,67   6,06   0.79%
  • EMAS888.000 0,11%
  • RD.SAHAM -0.17%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.12%

Picu tanda tanya, AS copot posisi ahli kesehatan di China sebelum corona merebak


Rabu, 25 Maret 2020 / 08:57 WIB
Picu tanda tanya, AS copot posisi ahli kesehatan di China sebelum corona merebak
ILUSTRASI. Presiden AS Donald Trump. REUTERS/Yuri Gripas

Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Berdasar hasil penelusuran Reuters, beberapa bulan sebelum pandemi virus corona merebak, pemerintahan Trump menghilangkan posisi kesehatan masyarakat utama Amerika di Beijing yang dimaksudkan untuk membantu mendeteksi wabah penyakit di China. Hal ini memicu tanda tanya besar terkait apa alasan di balik langkah Amerika tersebut.

Menurut empat sumber Reuters yang mengetahui detail masalah tersebut, pakar penyakit Amerika sekaligus seorang ahli epidemiologi medis yang tergabung dalam badan pengontrol penyakit China, meninggalkan jabatannya pada Juli. 

Sementara, kasus-kasus pertama dari virus corona baru muncul pada awal November. Dan ketika kasus ini meledak, pemerintahan Trump pada Februari menghukum China karena melakukan sensor informasi tentang wabah dan mencegah para pakar dari AS masuk ke negara tersebut untuk membantu.

Baca Juga: Warning Pentagon: Wabah virus corona di AS akan berlangsung berbulan-bulan

“Sangat memilukan untuk melihat hal ini,” kata Bao-Ping Zhu, seorang Tionghoa Amerika yang bertugas dalam peran itu, yang didanai oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS, antara 2007 dan 2011. “Jika seseorang ada di sana, kesehatan masyarakat pejabat dan pemerintah di seluruh dunia bisa bergerak lebih cepat."

Zhu dan sumber-sumber lain mengatakan, pakar Amerika Dr. Linda Quick, adalah seorang pelatih ahli epidemiologi lapangan China yang ditugaskan ke pusat penyebaran untuk membantu melacak dan menyelidiki penyakit menular.

Baca Juga: New York resmi jadi pusat penyebaran virus corona di Amerika Serikat

Sebagai seorang karyawan CDC Amerika, kata mereka, Quick berada dalam posisi yang ideal untuk menjadi mata dan telinga bagi Amerika Serikat dan negara-negara lain tentang wabah virus corona dan mungkin telah mengingatkan mereka akan ancaman yang berkembang beberapa minggu sebelumnya.

Sumber itu juga bilang, tidak ada ahli penyakit asing yang ada di China untuk memimpin program setelah Quick pergi pada bulan Juli. Zhu mengatakan bahwa seorang pakar yang melekat sering dapat mengetahui tentang wabah lebih awal, setelah menjalin hubungan dekat dengan rekan-rekan China.

Baca Juga: Virus lama yang muncul lagi picu histeria, hantavirus tewaskan satu orang di China

Zhu dan sumber-sumber lain mengatakan Quick bisa memberikan informasi real-time ke AS dan pejabat lainnya di seluruh dunia selama minggu-minggu pertama wabah, ketika mereka mengatakan pemerintah China membungkam informasi dan memberikan penilaian yang salah.

Quick hengkang dari China di tengah perselisihan perdagangan AS yang pahit dengan China. Sang sumber bilang, Quick baru mengetahui posisinya yang didanai pemerintah federal, yang secara resmi dikenal sebagai penasihat Program Pelatihan Epidemiologi Lapangan AS di China, akan dihentikan pada September. 

Pihak CDC AS mengatakan, mereka pertama kali mengetahui tentang "sekelompok 27 kasus pneumonia" yang tidak dapat dijelaskan asalnya di Wuhan, China, pada 31 Desember.

Baca Juga: Corona mewabah, Trump hanya punya sedikit kekuatan untuk mendongkrak ekonomi AS

Sejak itu, wabah penyakit yang dikenal sebagai COVID-19 telah menyebar dengan cepat di seluruh dunia, menewaskan lebih dari 13.600 orang, menginfeksi lebih dari 317.000 orang. Epidemi telah menyebabkan gelombang pasien di banyak rumah sakit di beberapa negara, termasuk Italia, dan ancaman serupa diprediksi akan terjadi di Amerika Serikat dan di tempat lain.

Selama jumpa pers pada hari Minggu, tak lama setelah artikel ini pertama kali diterbitkan, Presiden Donald Trump membantah laporan Reuters dan mengatakan "100% salah," tanpa membahas apakah posisi Quick tersebut telah dihilangkan.

Direktur CDC AS Robert Redfield mengatakan, pihaknya mempertahankan kehadiran badan tersebut di China. "Bahkan posisi saat ini sebenarnya sedang ditambah," tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Baca Juga: Lagi, perang dunia, kali ini lawan virus corona tunda Olimpiade

Dalam sebuah pernyataan kepada Reuters sebelum laporan itu diterbitkan, CDC mengatakan penghapusan posisi penasihat tidak menghalangi kemampuan Washington untuk mendapatkan informasi dan sama sekali tidak ada hubungannya dengan CDC yang tidak mempelajari kasus-kasus di China sebelumnya.

Badan itu mengatakan, keputusannya untuk tidak memiliki penasihat tetap dimulai jauh sebelum musim panas lalu dan karena kemampuan teknis dan kematangan program China yang sangat baik.

Baca Juga: Simak tips menghilangkan kebiasaan memegang wajah untuk cegah corona

CDC bilang, pihaknya telah menugaskan dua karyawan China sebagai "mentor" untuk membantu program pelatihan. Badan pemerintah ini tidak menanggapi pertanyaan tentang peran atau keahlian khusus mentor.

Sementara itu, CDC tidak mengizinkan Quick, yang masih bekerja dengan badan kesehatan AS, untuk memberikan komentar.



TERBARU

[X]
×