kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45770,67   6,06   0.79%
  • EMAS888.000 0,11%
  • RD.SAHAM -0.17%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.12%

PM China: Tak boleh ada kasus baru corona yang disembunyikan


Rabu, 25 Maret 2020 / 16:05 WIB
PM China: Tak boleh ada kasus baru corona yang disembunyikan
ILUSTRASI. Presiden China Xi Jinping berkunjung ke Wuhan, China, wilayah yang menjadi awal wabah virus corona.

Sumber: CNN | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - HONG KONG. Perdana Menteri China Li Keqiang mengingatkan para pejabat daerah untuk tidak menyembunyikan kasus virus corona. Peringatan ini disampaikan setelah China melaporkan dalam beberapa hari tidak ada infeksi virus corona yang ditularkan secara lokal.

Seperti dilansir CNN, Li meminta pemerintah daerah untuk mencari kebenaran dari fakta, serta terbuka dan transparan dalam memberikan informasi tentang epidemi corona tersebut.

Baca Juga: Di Korea, penderita darah tinggi dan diabetes yang terinfeksi corona paling berisiko

"Menjadi terbuka dan transparan berarti kasus baru harus dilaporkan setelah ditemukan. Ini adalah apa adanya. Tidak boleh ada penyembunyian dalam pelaporan," katanya kepada para pejabat senior yang ditugasi memerangi virus corona (Covid-19) dalam sebuah pernyataan resmi pemerintah yang diposting, Selasa 924/3).

Perdana Menteri China ini ditunjuk sebagai kepala satuan tugas pemerintah pusat untuk melawan virus corona pada bulan Januari 2020 lalu. Li mengunjungi kota Wuhan, pusat wabah, pada akhir Januari 2020.

Peringatan Li ini tampaknya menjadi bagian dari upaya bersama untuk membangun kembali kepercayaan publik di tengah tuduhan yang terus-menerus bahwa pejabat setempat sengaja meremehkan realitas situasi selama tahap awal wabah corona.

Hal itu juga terjadi ketika China menghadapi peningkatan pengawasan dari luar negeri atas upaya awalnya untuk mencegah penyebaran virus corona setelah pertama kali diidentifikasi di Wuhan pada bulan Desember 2019.

Sejak itu, virus tersebut telah merenggut 3.281 nyawa dan membuat lebih dari 81.000 orang sakit di China. Ini telah membuat ratusan juta orang di China di bawah berbagai penguncian dan menghentikan perekonomian.

Baca Juga: Peneliti China sebut ada potensi puluhan ribu kasus corona tak terdeteksi di Wuhan

Tiga bulan kemudian, bagaimanapun, Cina tampaknya telah mengubah sudut perjuangannya untuk mengatasi wabah tersebut. Kamis pekan lalu, China melaporkan tidak ada kasus transmisi lokal virus corona, dan jumlahnya tetap mendekati nol sejak itu.

Pada hari Rabu, China melonggarkan pembatasan perjalanan di Hubei, dan penguncian di Wuhan akan segera dicabut juga pada 8 April 2020 mendatang.

Li mengatakan, meski masyarakat telah lama menantikan kabar baik tentang tidak adanya lagi infeksi lokal, statistik epidemi harus benar dan akurat. Ia  mendesak pemerintah daerah untuk tidak menyembunyikan atau melaporkan kasus demi mengejar nol kasus.

Baca Juga: Mengapa tingkat kematian akibat corona di Italia paling tinggi?

"Menjadi transparan juga berarti bahwa masyarakat cenderung untuk berjaga-jaga, yang dapat membantu pelaksanaan langkah-langkah pengendalian epidemi dan mencegah rebound dalam kasus," tambah Li.

Pada Selasa (24/3), setelah kasus baru turun menjadi nol selama lima hari berturut-turut, Wuhan melaporkan kasus baru yang dikonfirmasi seorang dokter yang bekerja di Rumah Sakit Umum Hubei.

Komisi Kesehatan Kotamadya Wuhan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kemungkinan infeksi silang di dalam rumah sakit itu tidak dapat dikesampingkan.

Ancaman kasus impor yang disebut gelombang kedua kini membayangi di Tiongkok.

Hingga saat ini, virus ini telah menyebar ke 170 negara dan wilayah, menurut angka yang dihimpun oleh Universitas Johns Hopkins, dan menempatkan hampir sepertiga populasi dunia atau sekitar 2,5 miliar orang di bawah pembatasan pergerakan terkait virus corona.

Dengan jumlah infeksi global yang melonjak melewati 423.000, semakin banyak kasus telah diimpor kembali ke China dari luar negeri, banyak dari mereka pelajar dan pekerja Tiongkok yang ingin pulang ke rumah ketika wabah merebak secara global.

Hingga Selasa (24/3), 474 kasus impor telah dilaporkan oleh otoritas Cina, dan kota-kota seperti Beijing dan Shanghai telah memberlakukan aturan karantina yang ketat untuk kedatangan internasional.

Baca Juga: Warning Pentagon: Wabah virus corona di AS akan berlangsung berbulan-bulan

Meski jumlah transmisi lokal di China berkurang, kekhawatiran telah tumbuh di sekitar keandalan data saat ini setelah banyak yang mempertanyakan.

Di China, hanya pasien yang menunjukkan gejala dan hasil positif dalam tes nukleat yang dimasukkan dalam penghitungan resmi kasus yang dikonfirmasi. Pasien tanpa gejala yang telah dites positif dipantau dan ditempatkan di bawah karantina sampai timbul gejala atau berubah negatif pada tes selanjutnya.

Baca Juga: New York resmi jadi pusat penyebaran virus corona di Amerika Serikat

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan dalam pedomannya bahwa seseorang dengan konfirmasi laboratorium infeksi Covid-19, terlepas dari tanda-tanda dan gejala klinis, harus dihitung sebagai kasus yang dikonfirmasi.

Risiko yang ditimbulkan oleh kasus tanpa gejala telah menarik perhatian yang signifikan di Cina dalam beberapa hari terakhir.
Mengatasi masalah ini, Wu Zunyou, juru bicara Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China, mengatakan pada konferensi pers, Selasa, bahwa pasien tanpa gejala semuanya ditemukan ketika memantau mereka yang telah melakukan kontak dekat dengan kasus yang dikonfirmasi.

"Apakah mereka akan menyebabkan penyebaran (virus)? Tidak, mereka tidak akan melakukannya," kata Wu.

Mengapa? Karena di China, di bawah tindakan saat ini, semua kontak dekat pasien telah ditempatkan di bawah pengawasan medis karantina dan terisolasi, dan akan dikirim ke rumah sakit untuk diagnosis dan perawatan setelah mereka mengembangkan gejala. "Jadi mereka tidak akan menyebabkan apa pun. menyebar di masyarakat," tambahnya.

Baca Juga: Virus lama yang muncul lagi picu histeria, hantavirus tewaskan satu orang di China



TERBARU

[X]
×