kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45935,34   -28,38   -2.95%
  • EMAS1.321.000 0,46%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Powell: The Fed Mungkin Perlu Menaikkan Suku Bunga Lebih Lanjut


Jumat, 25 Agustus 2023 / 21:57 WIB
Powell: The Fed Mungkin Perlu Menaikkan Suku Bunga Lebih Lanjut
ILUSTRASI. Federal Reserve Chair Jerome Powell looks on at the Jackson Lake Lodge in Jackson Hole, where the Kansas City Fed holds its annual economic symposium, in Wyoming, U.S., August 24, 2023. REUTERS/Ann Saphir


Sumber: Reuters | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JACKSON HOLE, Wyoming. Ketua The Fed Jerome Powell mengatakan, bank sentral Amerika Serikat (AS) mungkin perlu menaikkan suku bunga lebih lanjut untuk memastikan inflasi terkendali pada Jumat (25/8).

Langkah ini sebagai upaya menyeimbangkan penurunan laju kenaikan harga selama setahun terakhir dengan kinerja ekonomi AS yang terlalu tinggi.

Powell mengatakan para pembuat kebijakan The Fed akan "melanjutkan dengan hati-hati saat kami memutuskan apakah akan melakukan pengetatan lebih lanjut," tetapi juga menjelaskan bahwa bank sentral belum menyimpulkan bahwa suku bunga acuannya cukup tinggi untuk memastikan inflasi kembali ke target 2%.

"Ini adalah tugas The Fed untuk menurunkan inflasi ke target 2% dan kami akan melakukannya," kata Powell.

Baca Juga: Wall St Menguat karena Pidato Powell Tidak Memberikan Kejutan Hawkish, Jumat (25/8)

"Kami telah memperketat kebijakan secara signifikan selama setahun terakhir. Meskipun inflasi telah turun dari puncaknya - sebuah perkembangan yang baik - inflasi masih terlalu tinggi. Kami siap untuk menaikkan suku bunga lebih lanjut jika diperlukan, dan berniat untuk mempertahankan kebijakan pada tingkat yang ketat hingga kami yakin bahwa inflasi bergerak turun secara berkelanjutan menuju tujuan kami."

Powel mengatakan, dalam konteks ini, data-data ekonomi terbaru telah menimbulkan kekhawatiran baru.

"Kami memperhatikan tanda-tanda bahwa ekonomi mungkin tidak mendingin seperti yang diharapkan," dengan belanja konsumen "sangat kuat" dan sektor perumahan mungkin akan pulih, kata Powell.

Ekonomi terus tumbuh di atas tren, kata Powell, dan jika hal itu terus berlanjut "dapat membahayakan kemajuan lebih lanjut dalam inflasi dan dapat menjamin pengetatan kebijakan moneter lebih lanjut."

Pernyataannya menunjukkan bahwa The Fed bergulat dengan sinyal yang saling bertentangan dari ekonomi. 

Baca Juga: Fed's Powell: Not Yet Clear Rates are High Enough to Control Inflation

Sulit, katanya, untuk mengetahui secara pasti sejauh mana tingkat suku bunga acuan The Fed saat ini yang sebesar 5,25% hingga 5,5% telah mencapai tingkat suku bunga "netral" yang diperlukan untuk memperlambat ekonomi. Oleh karena itu sulit untuk menilai di mana posisi kebijakan tersebut.

Powell mengulangi apa yang telah menjadi diagnosis standar The Fed tentang kemajuan inflasi - dengan lonjakan inflasi barang di era pandemi yang mereda dan penurunan inflasi perumahan "sedang dalam proses,”. 

Tetapi kekhawatiran bahwa berlanjutnya pengeluaran konsumen untuk berbagai layanan dan pasar tenaga kerja yang ketat dapat membuat pengembalian ke target inflasi 2% menjadi sulit.

Penurunan baru-baru ini dalam ukuran inflasi, dari harga makanan dan energi, "disambut baik, tetapi dua bulan data yang baik hanyalah awal dari apa yang diperlukan untuk membangun kepercayaan bahwa inflasi bergerak turun secara berkelanjutan," kata Powell.

"Mengingat ukuran" sektor jasa yang lebih luas, tidak termasuk perumahan, "beberapa kemajuan lebih lanjut akan sangat penting," kata Powell, dan kemungkinan akan membutuhkan perlambatan ekonomi untuk mewujudkannya.

"Kebijakan moneter yang ketat kemungkinan akan memainkan peran yang semakin penting. Menurunkan inflasi secara berkelanjutan hingga 2% diperkirakan akan membutuhkan periode pertumbuhan ekonomi di bawah tren serta beberapa pelemahan dalam kondisi pasar tenaga kerja," kata Powell.

Baca Juga: Harga Emas Terkoreksi, Investor Menanti Pidato Gubernur The Fed di Jackson Hole

"Dua persen adalah dan akan tetap menjadi target inflasi kami," kata Powell.

"Kami berkomitmen untuk mencapai dan mempertahankan sikap kebijakan moneter yang cukup ketat untuk menurunkan inflasi ke level tersebut dari waktu ke waktu."




TERBARU

[X]
×