CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.015,18   6,97   0.69%
  • EMAS984.000 -0,10%
  • RD.SAHAM -1.86%
  • RD.CAMPURAN -0.70%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Presiden Filipina Rodrigo Duterte menarik diri dari pencalonannya menjadi senator


Selasa, 14 Desember 2021 / 22:10 WIB
Presiden Filipina Rodrigo Duterte menarik diri dari pencalonannya menjadi senator
ILUSTRASI. Rodrigo Duterte. REUTERS/Lisa Marie David/File Photo


Sumber: Reuters | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - MANILA. Presiden Filipina Rodrigo Duterte pada Selasa menarik diri dari pencalonannya menjadi senator, pada hari yang sama pengganti pilihannya mundur dari pemilihan presiden.

Presiden mengajukan surat pengunduran diri di komisi pemilihan beberapa jam setelah ajudan lama, Senator Christopher "Bong Go" melakukan hal yang sama, sebuah keputusan yang menurut juru bicara Duterte adalah untuk memungkinkan dia melayani negara dengan lebih baik.

Konstitusi melarang Duterte, mencalonkan diri kembali sebagai presiden, tetapi ia diizinkan mencalonkan diri untuk posisi lain dalam pemilihan nasional pada Mei 2022. Dia telah merencanakan untuk mengejar wakil presiden, tetapi memilih untuk mencari kursi di senat yang kuat.

Penarikan itu adalah putaran terbaru dalam perlombaan pemilihan Filipina yang penuh dengan perubahan dan kejutan di menit-menit terakhir yang telah membingungkan para pakar politik.

Baca Juga: Google akan blokir iklan politik jelang pemilihan umum di Filipina

Go tidak berkinerja baik dalam jajak pendapat dan tidak jelas siapa yang akan mendapat dukungan dari Duterte, yang secara konsisten mempertahankan peringkat persetujuan tinggi sejak ia memenangkan pemilihan 2016 sebagai orang luar yang berjanji untuk memerangi kejahatan dan narkoba.

"Idenya mungkin kesinambungan tapi bagaimana bisa ada kesinambungan jika tidak ada calon presiden untuk pemerintahan?" kata analis politik Edmund Tayao.

Putri presiden, Sara Duterte-Carpio, diperkirakan akan menggantikannya, tetapi dia memilih untuk mencalonkan diri sebagai wakil presiden bersama putra mendiang diktator, Ferdinand Marcos, yang telah muncul sebagai calon terdepan.

Pada hari Selasa, dia mengatakan dia mendukung keputusan ayahnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Planner Development Program Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×