kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45950,15   -24,18   -2.48%
  • EMAS989.000 -0,20%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Putin Awasi Latihan Nuklir, AS Tuding Rusia Siap Serang Ukraina


Minggu, 20 Februari 2022 / 06:36 WIB
Putin Awasi Latihan Nuklir, AS Tuding Rusia Siap Serang Ukraina
ILUSTRASI. Presiden Rusia Vladimir Putin menghadiri upacara peletakan bunga memperingati 78 tahun dicabutnya pengepungan Lenigrad dalam Perang Dunia ke-2 di Piskaryovskoye Memorial Cemetery di Saint Petersburg, Rusia, Kamis (27/1/2022).


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  DONETSK. Pasukan nuklir strategis Rusia mengadakan latihan yang diawasi oleh Presiden Vladimir Putin pada Sabtu, dan Washington menuduh pasukan Rusia yang berkumpul di dekat perbatasan Ukraina maju dan "siap menyerang".

Dengan meningkatnya ketakutan Barat akan perang, para menteri luar negeri dari kelompok negara-negara kaya G7 mengatakan mereka tidak melihat bukti bahwa Rusia mengurangi aktivitas militernya di daerah itu dan tetap "sangat prihatin" tentang situasi tersebut.

Setelah Kyiv dan Moskow saling tuduh atas penembakan baru di dekat perbatasan, Prancis dan Jerman mendesak semua atau sebagian warganya di Ukraina untuk pergi. 

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengatakan pasukan Rusia mulai "mengurai dan bergerak lebih dekat" ke perbatasan. "Kami berharap dia (Putin) mundur dari ambang konflik," kata Austin pada konferensi pers di Lithuania, mengatakan invasi ke Ukraina tidak dapat dihindari.

Baca Juga: Rusia Serang Ukraina setelah Tanggal 20 Februari?

Rusia memerintahkan peningkatan militer sambil menuntut NATO mencegah Ukraina bergabung dengan aliansi itu tetapi mengatakan peringatan Barat bahwa mereka berencana untuk menyerang Ukraina histeris dan berbahaya.

Moskow mengatakan akan mundur, tetapi Washington dan sekutunya mengatakan peningkatan itu meningkat. Washington dan NATO mengatakan tuntutan utama Moskow bukanlah permulaan, tetapi di Ukraina ketakutan tumbuh atas rencana Putin.

Melampiaskan rasa frustrasinya pada konferensi keamanan di Munich, Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy mengatakan arsitektur keamanan global "hampir rusak". Dia mendesak anggota tetap Dewan Keamanan PBB, Jerman dan Turki untuk bertemu guna menyusun jaminan keamanan baru bagi negaranya.

Baca Juga: Warga Sipil Diusir, Biden Yakin Putin Akan Menginvasi Ukraina Dalam Beberapa Hari

"Aturan yang disepakati dunia beberapa dekade lalu tidak lagi berfungsi," kata Zelenskiy. "Mereka tidak mengikuti ancaman baru ... Ini adalah sirup obat batuk ketika Anda membutuhkan vaksin virus corona."

Presiden Bank Dunia David Malpass mengatakan kepada Zelenskiy pada hari Sabtu bahwa bank tersebut sedang menyiapkan dana untuk Ukraina hingga US$ 350 juta.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental Supply Chain Planner Development Program (SCPDP)

[X]
×