kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Rio Tinto pangkas pasokan, harga bijih besi China mencapai rekor kenaikan tertinggi


Kamis, 20 Juni 2019 / 12:00 WIB
Rio Tinto pangkas pasokan, harga bijih besi China mencapai rekor kenaikan tertinggi

Sumber: Reuters | Editor: Azis Husaini

KONTAN.CO.ID -MANILA. Harga bijih besi China mencapai rekor tertinggi pada hari Kamis (20/6) setelah Rio Tinto Ltd menurunkan pasokannya ke Pilbara. Ini menunjukkan bahwa pasokan bijih besi sangat ketat bahkan ketika Vale SA akan sepenuhnya melanjutkan operasi di tambang Brucutu paska terhenti.

Rio Tinto menurunkan panduannya pada volume bijih besi yang akan dikirim dari kawasan produksi utama Pilbara di Australia untuk ketiga kalinya sejak April 2019, dengan alasan masalah operasional.


Pemotongan panduan pengiriman datang hanya beberapa jam setelah penambang Brazil Vale, produsen bijih besi nomor 1 dunia, mengatakan pada hari Rabu (19/6) malam bahwa akan sepenuhnya melanjutkan operasi Brucutu dalam waktu 72 jam, setelah keputusan yang menguntungkan dari pengadilan banding.

Kontrak bijih besi September yang paling aktif diperdagangkan di Dalian Commodity Exchange naik sebanyak 2,5% menjadi 820 yuan (US$ 118,94 per ton), atau naik pada level tertinggi untuk patokan sejak perdagangan berjangka bijih besi China dimulai pada 2013.

Brucutu, yang hanya beroperasi pada sepertiga dari kapasitasnya, ditutup pada Februari 2019 lalu karena operasi tambang Vale diawasi dengan cermat setelah bendungan tailing runtuh di kota Brumadinho, Brasil, menewaskan lebih dari 240 orang.

Masalah keamanan mendorong penutupan tambang Vale lainnya, membatasi pasokan bahan baku pembuatan baja ke China di saat pabrik baja Cina terus meningkatkan produksi.

Pada hari Rabu (19/6), harga spot bijih besi untuk pengiriman ke China berada sebesar US$ 114 per ton untuk kadar 62%, lalu seharga US$ 128 per ton untuk kadar 65%, sebesar US$ 102 untuk kadar 58%, dan US$ 82,50 untuk kadar 52.

"Operasi penuh Brucutu harus membantu meringankan kekhawatiran tentang ketatnya pasar", kata analis ANZ Research dalam sebuah catatan. Namun, masalah di operasi Rio Tinto menunjukkan pasar masih memiliki beberapa tantangan ke depan.

Mengutip masalah operasional, Rio Tinto mengatakan sekarang mengharapkan pengiriman dari Pilbara di antara 320 juta ton dan 330 juta ton, sebagian besar produk kelas bawah dan margin rendah. Target sebelumnya adalah antara 333 juta ton dan 342 juta ton.

Vale menegaskan kembali pedoman penjualan bijih besi dan pelet 2019-nya dari 307 juta menjadi 332 juta ton, dengan mengatakan penjualan harus berada di sekitar titik tengah kisaran itu, bukan kisaran rendah kisaran seperti yang diharapkan sebelumnya.

Harga bahan baku pembuatan baja lainnya di bursa Dalian juga lebih tinggi, dengan harga batubara coking naik 0,9% menjadi 1.406 yuan per ton. Dalian coke futures naik 1,0% menjadi 2,082,5 yuan per ton.

Futures baja China memperpanjang kenaikan mereka, dengan kontrak konstruksi baja Oktober 2019 yang paling aktif diperdagangkan pada Hot rolled coil futures melonjak sebanyak 1,8% menjadi 3.701 yuan per ton (US$ 1 = 6,8945 yuan).


Tag


TERBARU

Close [X]
×