Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.175
  • EMAS709.000 -0,56%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Rusia akan mengirimkan sistem pertahanan rudal S-400 ke Turki Juli ini

Selasa, 11 Juni 2019 / 21:47 WIB

Rusia akan mengirimkan sistem pertahanan rudal S-400 ke Turki Juli ini
ILUSTRASI. Erdogan dan Putin

KONTAN.CO.ID -  MOSCOW/ANKARA. Rusia berencana mengirimkan sistem pertahanan rudal S-400 ke Turki pada Juli 2019 mendatang. Hal itu dikatakan Kremlin pada hari Selasa, di tengah kekhawatiran bahwa pengiriman itu akan semakin membuat hubungan Turki-AS semakin tegang. 

Mengutip Reuters, Sekutu NATO, Ankara dan Washington, telah berdebat selama berbulan-bulan atas pesanan Turki untuk S-400, yang tidak kompatibel dengan sistem aliansi transatlantik.


Amerika Serikat telah mengancam akan mengeluarkan Turki dari program jet tempur F-35, kecuali jika itu membatalkan kesepakatan. Washington juga telah meningkatkan prospek sanksi terhadap Turki, yang dapat memperpanjang resesi ekonominya dan mendorong evaluasi ulang keanggotaan NATO selama 67 tahun. 

"Perjanjian yang dicapai antara Rusia dan Turki dipenuhi tepat waktu dalam konteks yang diberikan. Tidak ada masalah bilateral," kata Staf Kremlin Yury Ushakov kepada wartawan, Selasa. Ditanya apakah rudal akan dikirim pada bulan Juli, dia berkata: "Ya, itu yang kami rencanakan entah bagaimana," tuturnya.

Komentar itu muncul beberapa hari setelah kepala konglomerat negara Rusia Rostec, Sergei Chemezov, mengatakan Moskow akan mulai mengirimkan sistem rudal S-400 ke Turki dalam dua bulan. Pernyataan itu berbeda dengan pernyataan beberapa pejabat Turki yang mengatakan pengiriman dapat berlangsung lebih cepat pada Juni.

Pada hari Senin, Turki mengeluh bahwa Amerika Serikat belum memberi saran untuk membentuk kelompok kerja bersama dalam mencoba meredakan ketegangan atas pembelian S-400 di Ankara.

Sementara, Washington telah menghentikan pelatihan pilot Turki di Pangkalan Angkatan Udara Luke, hanya beberapa hari setelah Menteri Pertahanan AS Patrick Shanahan mengatakan kepada mitra Turki-nya bahwa pilot yang sudah ada di Amerika Serikat dapat tetap di sana sampai akhir Juli. Itu akan memberikan waktu lebih banyak pelatihan dan bagi Turki dalam memikirkan rencananya kembali.

Secara terpisah, lembaga pemeringkat kredit Fitch pada hari Selasa memperingatkan bahwa sanksi AS terhadap Turki akan memiliki dampak signifikan pada sentimen di sekitar lira Turki, yang telah terjual sejak akhir Maret sebagian karena ketegangan dengan Washington mengenai sistem pertahanan rudal.


Sumber : Reuters
Editor: Noverius Laoli
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0825 || diagnostic_web = 0.3957

Close [X]
×