Rusia Ingatkan Serangan Siber dari Barat Berisiko pada Konfrontasi Militer Langsung

Jumat, 10 Juni 2022 | 18:47 WIB Sumber: Reuters
Rusia Ingatkan Serangan Siber dari Barat Berisiko pada Konfrontasi Militer Langsung

ILUSTRASI. Rusia Ingatkan Serangan Siber dari Barat Berisiko pada Konfrontasi Militer Langsung.


KONTAN.CO.ID -  Rusia memperingatkan Barat pada Kamis bahwa serangan siber terhadap infrastrukturnya berisiko mengarah pada konfrontasi militer langsung, dan bahwa upaya untuk menantang Moskow di bidang siber akan ditanggapi dengan tindakan balasan yang ditargetkan.

Peringatan itu muncul setelah situs web kementerian perumahan Rusia tampaknya diretas selama akhir pekan, dengan pencarian internet untuk situs yang mengarah ke tanda "Kemuliaan untuk Ukraina" dalam bahasa Ukraina.

Dalam sebuah pernyataan, kementerian luar negeri mengatakan bahwa infrastruktur penting Rusia dan lembaga-lembaga negara sedang dilanda serangan siber dan menunjuk tokoh-tokoh di Amerika Serikat dan Ukraina sebagai pihak yang bertanggung jawab.

"Yakinlah, Rusia tidak akan membiarkan tindakan agresif tidak terjawab," katanya. "Semua langkah kami akan diukur, ditargetkan, sesuai dengan undang-undang dan hukum internasional kami."

Baca Juga: Uni Eropa Sepakat Perketat Aturan Keamanan Siber, Ini Sektor-sektor yang Ditargetkan

Pernyataan itu, yang dikeluarkan oleh kepala keamanan informasi internasional kementerian itu, mengatakan Washington dengan sengaja menurunkan ambang batas untuk penggunaan tempur TI.

"Militerisasi ruang informasi oleh Barat, dan upaya untuk mengubahnya menjadi arena konfrontasi antarnegara, telah sangat meningkatkan ancaman bentrokan militer langsung dengan konsekuensi yang tak terduga," katanya.

Situs web banyak perusahaan milik negara dan organisasi berita telah mengalami upaya peretasan sporadis sejak Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari, seringkali untuk menampilkan informasi yang bertentangan dengan garis resmi Moskow tentang konflik tersebut.

Baca Juga: MIcrosoft Klaim Berhasil Gagalkan Upaya Peretasan Oleh Mata-Mata Rusia

Moskow mengatakan sedang melakukan "operasi militer khusus" di negara tetangga untuk melucuti senjata dan melindunginya dari fasis. Ukraina dan negara-negara Barat menolak klaim Rusia sebagai dalih untuk invasi ilegal.

Presiden Vladimir Putin mengatakan pada bulan Mei bahwa jumlah serangan siber di Rusia oleh "struktur negara" asing telah meningkat beberapa kali lipat dan meminta negara itu untuk meningkatkan keamanan TI-nya.

Editor: Noverius Laoli

Terbaru