kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45780,32   4,77   0.62%
  • EMAS1.023.000 -0,68%
  • RD.SAHAM 0.16%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Sekelompok negara kaya borong lebih dari 50% dosis vaksin virus corona


Kamis, 17 September 2020 / 14:36 WIB
Sekelompok negara kaya borong lebih dari 50% dosis vaksin virus corona
ILUSTRASI. Seorang perawat memegang vaksin Sinovac asal China, vaksin potensial untuk penyakit virus corona (COVID-19), di Rumahsakit Sao Lucas Universitas Katolik Kepausan Rio Grande do Sul (PUCRS), di Porto Alegre, Brasil, 8 Agustus 2020.

Sumber: Channel News Asia | Editor: S.S. Kurniawan

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Sekelompok negara kaya yang mewakili 13% dari populasi global telah membeli lebih dari setengah dari dosis vaksin virus corona baru di masa depan, menurut laporan Oxfam pada Rabu (16/9).

Oxfam, organisasi non-pemerintah, menganalisis kesepakatan yang dibuat produsen vaksin untuk lima kandidat vaksin terkemuka yang saat ini dalam uji coba tahap akhir, berdasarkan data dari penurasahaan analitis Airfinity.

"Akses ke vaksin penyelamat tidak harus bergantung pada di mana Anda tinggal atau berapa banyak uang yang Anda miliki," kata Robert Silverman dari Oxfam America seperti dikutip Channel News Asia.

"Pengembangan dan persetujuan vaksin yang aman dan efektif sangat penting, tetapi yang tidak kalah pentingnya adalah memastikan vaksin tersedia dan terjangkau bagi semua orang. Covid-19 ada di mana-mana," ujar dia.

Baca Juga: Perluas pengujian, Sinovac memulai uji klinis vaksin corona ke anak-anak

Lima vaksin yang Oxfam analisis berasal dari AstraZeneca, Gamaleya, Moderna, Pfizer, dan Sinovac.

Oxfam menghitung, kapasitas produksi gabungan dari lima kandidat vaksin ini mencapai 5,9 miliar dosis. Ini cukup untuk hampir tiga miliar orang, mengingat akan atau sangat mungkin membutuhkan dua dosis per orang.



TERBARU

[X]
×