kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.905
  • EMAS702.000 -0,57%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.13%

Setelah Grab, Hyundai dan Kia kini berinvestasi US$ 300 juta di ride-hailing India


Selasa, 19 Maret 2019 / 18:07 WIB

Setelah Grab, Hyundai dan Kia kini berinvestasi US$ 300 juta di ride-hailing India
ILUSTRASI. Logo mobil Hyundai

KONTAN.CO.ID - MUMBAI. Produsen mobil Korea Selatan, Hyundai Motor Co dan Kia Motors Corp bersama-sama akan menginvestasikan dana senilai US$ 300 juta dalam platform ride-hailing asal India yakni Ola. Sebelumnya Hyundai juga telah memimpin putaran pendanaan sebesar Rs 100 crore dalam startup rental mobil Revv pada Agustus tahun lalu.

Mengutip Reuters, Selasa (19/3), langkah ini mengikuti dana investasi dari kedua perusahaan senilai US$ 275 juta yang diinvestasikan ke Grab pada tahun lalu.


Lewat investasi ini, Hyundai, Kia dan Ola akan berkolaborasi untuk mengembangkan solusi transportasi, juga mengarap kendaraan listrik dan infrastruktur pendukungnya yang memang tengah dikembangkan oleh Hyundai dan Kia khusus untuk pasar India.

Kedua perusahaan memanfaatkan transportasi berbasis aplikasi untuk meningkatkan penjualan mobil listrik (EV) mereka. Sementara penjualan mobil listrik secara komersil belum diluncurkan. 

"Kemitraan kami dengan Ola tentu akan mempercepat upaya kami untuk menjadi penyedia solusi mobilitas pintar," kata Euisun Chung, wakil ketua eksekutif Hyundai Motor Group.

Bagi Ola sendiri investasi ini menjadi salah satu dorongan dalam pengembangan mobil listrik yang sudah mereka ujicobakan dua tahun lalu di Nagpur, Maharashtra. Hal ini merupakan bagian dari rencana ambisius Perdana Menteri Narendra Modi untuk membuat menghentikan produksi mobil berbahan bakar minyak pada tahun 2030.

"Kemitraan ini juga akan secara signifikan menguntungkan mitra pengemudi di platform kami," kata Bhavish Aggarwal, salah satu pendiri dan CEO Ola.

Sementara itu Amit Kaushik, kepala konsultan otomotif Urban Science menilai layanan taksi akan menjadi penggerak pertama dalam percepatan adopsi mobil listrik di India.

Dalam beberapa tahun terakhir, perusahaan-perusahaan seperti General Motors, Ford, dan Toyota mendukung perusahaan seperti Uber dan Lyft. Toyota juga melakukan investasi pertamanya di ekosistem startup India pada tahun lalu setelah memimpin putaran pendanaan sebesar US$ 30 juta di bisnis mobil bekas dan jasa otomotif Droom.

Pada bulan Februari, Mahindra & Mahindra yang didirikan di India juga meluncurkan layanannya mobil listrik sendiri yakni Glyd. 

Di sisi lain pada tahun 2018 lalu, penjualan kendaraan penumpang mengalami pertumbuhan lebih dari 5% menjadi 33,93.705 unit dibandingkan tahun sebelumnya. Kondisi yang terbilang berat ini diprediksi belum akan membaik pada tahun ini.


Sumber : Reuters
Editor: Tendi
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Redaksi | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0009 || diagnostic_api_kanan = 0.0516 || diagnostic_web = 0.3010

Close [X]
×