Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.175
  • EMAS709.000 -0,56%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Setelah Huawei, AS akan blacklist perusahaan teknologi China Hikvision

Rabu, 22 Mei 2019 / 17:29 WIB

Setelah Huawei, AS akan blacklist perusahaan teknologi China Hikvision
ILUSTRASI. Presiden AS Donald Trump

KONTAN.CO.ID - SHANGHAI. Gesekan dua ekonomi raksasa antara China dan Amerika Serikat (AS) semakin meradang. Terbaru, pemerintah AS sedang mempertimbangkan sanksi yang serupa dengan Huawei untuk perusahaan pengawas video China Hikvision.

Mengutip Reuters, Rabu (22/5), pembatasan ini nantinya akan membatasi kemampuan Hikvision untuk membeli teknologi AS. Sebaliknya perusahaan-perusahaan Amerika juga harus mendapatkan persetujuan pemerintah untuk memasok komponen ke perusahaan China ini nantinya.


Amerika Serikat telah memasukkan Huawei Technologies ke daftar hitam perdagangan pekan lalu. Pemerintah secara efektif melarang perusahaan-perusahaan AS melakukan bisnis dengan pembuat gear jaringan telekomunikasi terbesar di dunia ini.

Amerika Serikat menuduh Huawei melakukan kegiatan yang bertentangan dengan keamanan nasional, tuduhan yang dibantah Huawei. Namun, minggu ini pemerintahan Trump memberi perusahaan lisensi untuk membeli barang AS hingga 19 Agustus untuk meminimalkan gangguan bagi pelanggan.

Huawei mengatakan dapat memastikan rantai pasokan komponen yang stabil tanpa bantuan AS. "Bahkan jika AS berhenti menjualnya kepada kami, kami dapat memperbaiki bisnis melalui pemasok lain," kata seorang eksekutif Hikvision dengan syarat anonim karena kepekaan masalah tersebut.

"Komponen yang digunakan Hikvision sangat komersial dan sebagian besar pemasok sebenarnya berada di China," katanya, tetapi menambahkan perusahaan itu belum diberi tahu tentang kemungkinan daftar hitam AS.

Hikvision, dengan nilai pasar lebih dari US$ 37 miliar, menyebut dirinya pembuat peralatan pengawasan video terbesar di dunia.

Produk-produknya digunakan di tempat-tempat umum di Cina, dari Beijing hingga Xinjiang. Berkantor pusat di Hangzhou berteknologi tinggi, salah satu kota terkaya di Tiongkok, ia menjual produk TV sirkuit dekat, lalu lintas dan kamera termal, dan kendaraan udara tak berawak.

Kementerian luar negeri China pada hari Rabu mendesak Amerika Serikat untuk menyediakan lingkungan yang adil bagi perusahaan-perusahaan Cina, segera setelah laporan-laporan Hikvision dapat dimasukkan dalam daftar hitam.

"Baru-baru ini kami telah berulang kali menyatakan posisi China menentang penyalahgunaan kekuasaan nasional Amerika Serikat untuk secara sengaja mencoreng dan menekan perusahaan-perusahaan negara lain, termasuk perusahaan-perusahaan Cina," kata jurubicara kementerian Lu Kang.

China mewajibkan perusahaannya untuk mematuhi norma-norma internasional ketika berinvestasi di luar negeri. "Pada saat yang sama kami selalu menuntut agar negara-negara lain memberikan perlakuan yang adil dan tidak diskriminatif kepada perusahaan Cina,” tambahnya.

Asal tahu saja, saham Hikvision, dibuka 10% lebih rendah pada hari Rabu. Kemudian mengurangi beberapa kerugian hingga diperdagangkan turun 6%. Saham Dahua merosot sebanyak 9,2%.

Analis Jefferies Rex Wu meremehkan dampak dari kemungkinan larangan pada Hikvision, mengatakan Amerika Serikat menyumbang sekitar 5% dari penjualan perusahaan. “Sebagian besar solusi AI dijual ke sektor pemerintah, publik, dan perusahaan di Tiongkok. Hikvision mungkin dapat memperoleh GPU (unit pemrosesan grafis) melalui distributor lokal, ”kata Wu.

Hikvision dan Dahua secara khusus dikutip dalam surat kepada penasihat senior Presiden AS Donald Trump bulan lalu, ditandatangani oleh lebih dari 40 anggota parlemen, yang menyerukan kontrol ekspor AS yang lebih ketat atas perlakuan China terhadap minoritas Muslim.

Tiongkok telah menghadapi kecaman global yang berkembang atas pendirian fasilitas di wilayah barat Xinjiang yang oleh para pakar AS gambarkan sebagai pusat penahanan massal yang menampung lebih dari 1 juta etnis Uighur dan Muslim lainnya.

Beijing mengatakan langkah-langkahnya di Xinjiang, yang dilaporkan juga mencakup pengawasan luas, ditujukan untuk membendung ancaman militan Islam. Kamp-kamp yang telah dibuka adalah pusat pelatihan kejuruan, katanya.

Dalam email terpisah pada hari Rabu, seorang juru bicara Hikvision mengatakan perusahaan itu menanggapi masalah ini dengan serius dan sejak Oktober lalu telah terlibat dengan pemerintah AS mengenai masalah ini.


Sumber : Reuters
Editor: Tendi
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0007 || diagnostic_api_kanan = 0.1195 || diagnostic_web = 0.4431

Close [X]
×