SoftBank Kumpulkan US$ 22 Miliar dengan Menjual Derivatif Alibaba

Kamis, 04 Agustus 2022 | 12:09 WIB   Reporter: Adrianus Octaviano
SoftBank Kumpulkan US$ 22 Miliar dengan Menjual Derivatif Alibaba

ILUSTRASI. SoftBank Group Corp mengumpulkan US$ 22 miliar melalui penjualan kontrak forward prabayar menggunakan saham Alibaba. REUTERS/Issei Kato

KONTAN.CO.ID - TOKYO. SoftBank Group Corp telah mengumpulkan uang tunai US$ 22 miliar melalui penjualan kontrak forward prabayar menggunakan saham Alibaba Group Holding Ltd.

SoftBank tahun ini telah mengeksekusi penjualan sekitar sepertiga saham Alibaba melalui kontrak ini, sejenis derivatif yang memungkinkan perusahaan Jepang untuk mengumpulkan uang segera sambil mempertahankan kemungkinan mempertahankan saham.

Saham SoftBank Group naik sebanyak 2,6% di awal perdagangan Tokyo. Benchmark Topix tergelincir 0,1%. Saham Alibaba naik sebanyak 6,5% di Hong Kong menyusul rebound di Nasdaq 100.

Willer Chen, seorang analis di Forsyth Barr Asia Ltd bilang cara eksekusi ini, lebih merupakan pendekatan yang tertunda, lebih baik daripada penjualan langsung di pasar karena penjualan langsung bisa memiliki kejutan tertentu pada harga saham dalam jangka pendek.

Baca Juga: Alibaba Masuk Smartfren (FREN)? Begini Jejak Bisnis Grup Alibaba di Indonesia

"Tetap saja, ini adalah pengurangan saham," ujarnya dikutip dari Bloomberg, Kamis (4/8).

SoftBank sebelumnya telah mengumpulkan dana sekitar US$ 13,17 miliar melalui kontrak forward prabayar menggunakan saham Alibaba, dari kontrak baru, rollover dan penghentian awal kontrak yang ada, SoftBank mengatakan dalam laporan pendapatannya yang diterbitkan pada bulan Mei.

Sebagai informasi, pendiri SoftBank Masayoshi Son adalah pendukung awal Alibaba Jack Ma dan raksasa e-commerce China itu tetap menjadi investasi paling suksesnya sejauh ini. Dalam beberapa tahun terakhir, SoftBank telah menggunakan sahamnya di Alibaba untuk terlibat dalam transaksi derivatif yang kompleks untuk tujuan termasuk eksposur lindung nilai.

Penurunan pasar saham global telah memberikan pukulan bagi pendapatan SoftBank karena penilaian investasi teknologinya terus merosot, meningkatkan kekhawatiran atas stabilitas keuangannya. Son telah berulang kali mengatakan SoftBank memiliki cukup uang untuk menahan kekalahan pasar saham, tetapi mengatakan nilai investasi baru dapat menyusut hingga seperempat dari tahun lalu.

Baca Juga: Bos Softbank Sebut Pencatatan Arm di Nasdaq Sangat Mungkin Terjadi

Bank termasuk Mizuho, Goldman Sachs dan UBS, berpartisipasi dalam penjualan ke depan 213 juta saham Alibaba tahun ini, yang dalam banyak kasus menunda penyerahan akhir selama sekitar dua tahun.

“Softbank telah menggunakan penjualan forward untuk mengumpulkan dana selama beberapa tahun terakhir. Bank investasi yang mengatur produk derivatif ini tidak perlu langsung menjual semua sahamnya,” kata Steven Leung, direktur eksekutif UOB Kay Hian di Hong Kong.

Editor: Herlina Kartika Dewi

Terbaru