kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45949,91   2,77   0.29%
  • EMAS969.000 -0,82%
  • RD.SAHAM -1.34%
  • RD.CAMPURAN -0.36%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.03%

Solana versus Ethereum, mana yang lebih layak beli?


Kamis, 09 Desember 2021 / 07:42 WIB
Solana versus Ethereum, mana yang lebih layak beli?
ILUSTRASI. Ethereum kerap menjadi berita utama di dunia cryptocurrency. REUTERS/Dado Ruvic/Illustration


Sumber: The Motley Fool | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Baik Ethereum maupun Solana, kerap menjadi berita utama di dunia cryptocurrency. Kedua kripto berkembang pesat dalam hal hosting proyek di blockchain sehingga berhasil menarik investor yang cukup banyak. 

Namun, cerita tentang kedua kripto ini sedikit berbeda. Ethereum tiba lebih dulu di kancah dunia kripto, yakni pada tahun 2015. Sementara Solana diluncurkan pada tahun 2020. Pertanyaannya sekarang adalah kripto mana yang lebih layak dibeli saat ini? Pemain yang lebih mapan atau pemain baru di blok tersebut?

Berikut analisis dari dua orang kontributor kripto dari The Motley Fool:

Adria Cimino (Ethereum): 

Menurut Cimino, katalis penting ada di depan mata untuk raksasa kripto Ethereum. Mata uang terbesar kedua di dunia ini sudah menjadi pemain utama dalam aplikasi terdesentralisasi (dApps). Ethereum mendominasi pasar, dengan hampir 3.000 dApps berjalan di platformnya. Pertumbuhannya diprediksi akan terus melonjak di tahun-tahun mendatang. 

Hal itu karena Ethereum akan melakukan sesuatu yang akan membuat hidup jauh lebih mudah bagi pengguna. Platform blockchain ini sedang mempersiapkan upgrade besar-besaran pada layanannya. Langkah tersebut akan menjadi salah satu yang akan memecahkan masalah besar Ethereum, yakni kecepatan transaksi.

Baca Juga: Lindung nilai yang hebat, miliarder ini sebut harga Bitcoin bisa tembus US$ 1 juta

Ethereum 2.0 akan diluncurkan di beberapa titik tahun depan. Ini melibatkan peralihan dari protokol proof-of-work ke proof-of-stake. Platform ini akan menghentikan proses komputasi kompleks yang intensif energi dan waktu untuk memvalidasi transaksi. 

Sebaliknya, upgrade itu akan memberikan tugas validasi kepada validator potensial sesuai dengan koin yang dipegang. Upgrade juga melibatkan pengenalan rantai pecahan. Mereka akan mengurangi kemacetan di jaringan utama. 

Semua ini akan membuat transaksi per detik akan naik dari sekitar 30 menjadi 100.000. Pada saat yang sama, penggunaan energi akan turun sehingga membuat platform menjadi lebih ramah lingkungan.

Baca Juga: Bitcoin hingga Dogecoin merah, harga mata uang kripto ini melesat 30% lebih

Jika semuanya berjalan dengan baik, Ethereum tidak hanya akan mempertahankan kepemimpinannya, tetapi juga dapat memperoleh lebih banyak pangsa pasar. 

Saat ini merupakan waktu yang tepat untuk membeli Ethereum karena keuntungannya tidak berlebihan dibandingkan dengan kinerja crypto yang lebih kecil. Tahun ini, Ethereum mencatatkan kenaikan sekitar 500%.

Sebagai perbandingan, Solana mencatatkan kenaikan sebesar 12.500%. Mengingat harga Ethereum sekitar US$ 4.300, lonjakan tersebut mungkin tidak cepat melipatgandakan uang investor. 

Namun seiring waktu, platform ini dapat terus menunjukkan kekuatan dan dominasinya, sekaligus memberikan keuntungan besar.

Baca Juga: Inilah 2 kripto yang siap meroket dalam jangka panjang, bukan Bitcoin dan Ethereum

Jennifer Saibil (Solana)

Saat ini Solana adalah salah satu opsi teratas dalam hal skalabilitas dan kecepatan di dunia kripto. Sebagai mata uang kripto yang lebih baru, Solana memiliki keunggulan teknologi mutakhir, dan juga menawarkan keuntungan besar bagi investor seiring pertumbuhannya. 

Selain itu, harga Solana telah naik fantastis 10.000% selama setahun terakhir. Jika Anda menginvestasikan US$ 100 pada tahun lalu, Anda akan mendapatkan lebih dari US$ 1 juta. Solana memang terbilang masih bayi dibandingkan dengan beberapa cryptocurrency yang lebih matang, seperti Bitcoin. Kapitalisasi pasar Solana hanya senilai US$ 60 miliar dibandingkan dengan Bitcoin yang hampir US$ 1 triliun.

Solana diciptakan sebagai blockchain yang menawarkan kesempatan kepada pengguna untuk mengembangkan "aplikasi yang dapat diskalakan dan ramah pengguna untuk dunia." Ini mendukung dApps, atau proyek berbasis blockchain, seperti pasar token yang tidak dapat dipertukarkan dan program keuangan terdesentralisasi, dan sudah memiliki lebih dari 400 proyek. 

Cara kerjanya adalah pengembang dapat mengatur program, atau kontrak pintar, dan itu akan muncul di komputer siapa pun yang merupakan bagian dari jaringan, atau terhubung ke blockchain. 

Satu hal yang membedakan Solana adalah investor dapat menggunakan beberapa bahasa pengembangan untuk memprogram, membuatnya lebih mudah digunakan, dan juga memudahkan untuk berkomunikasi dengan platform cryptocurrency lainnya. Ini juga menghilangkan sharding, atau rantai samping, yang merupakan bagian penting dari bagaimana cryptocurrency lain menskalakan jaringan mereka. 

Dengan Solana, semua dApps dapat berkomunikasi satu sama lain, menyediakan komposisi, atau kemampuan untuk membangun proyek di atas proyek lain. Solana juga jauh lebih aman.

Selain itu, Solana berbiaya rendah dan hemat energi karena menggunakan jaringan validasi bukti kepemilikan, yang berarti bahwa pengguna perlu mempertaruhkan token mereka untuk memvalidasi transaksi. Biaya transaksi serendah US$ 0,01, dan sistem dapat berjalan hingga 65.000 transaksi per detik. 

Baca Juga: Mengekor China, India Mengusulkan Undang-undang yang Keras Untuk Cryptocurrency

Mana yang lebih layak dibeli?

Saat ini, Ethereum dan Solana mewakili investasi crypto yang menjanjikan. Keduanya telah menunjukkan kemampuan mereka untuk tampil di ruang dApps. Memutuskan mana yang akan dibeli mungkin lebih merupakan pertanyaan tentang gaya investasi daripada yang lainnya. 

Investor yang sedikit lebih berhati-hati dapat memilih Ethereum yang lebih mapan. Dan mereka yang lebih agresif mungkin memilih pemain baru seperti Solana. 

Bagaimanapun, Ethereum dan Solana adalah kripto yang harus diperhatikan dengan cermat di tahun mendatang dan masa depan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental Supply Chain Planner Development Program (SCPDP)

[X]
×