kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45672,14   1,07   0.16%
  • EMAS916.000 -1,08%
  • RD.SAHAM 0.54%
  • RD.CAMPURAN 0.26%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.10%

Sudan kembali membuka wilayah udaranya setelah berhasil menumpas pemberontak


Rabu, 15 Januari 2020 / 11:41 WIB
Sudan kembali membuka wilayah udaranya setelah berhasil menumpas pemberontak
ILUSTRASI. Presiden Sudan Omar al-Bashir berpidato dalam pertemuan Komite Dialog Nasional di Istana Presiden di Khartoum, Sudan 5 April 2019.

Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  KAIRO. Kepala Dewan Kedaulatan Sudan mengatakan, negaranya telah membuka kembali wilayah udara  pada hari Rabu, setelah mereka berhasil menumpas pemberontakan yang dilakukan mantan agen keamanan, yang terkait dengan penguasa yang dijatuhkan Omar al-Bashir.

Pemberontakan tersebut merupakan konfrontasi terbesar antara pendukung pemerintah lama dan pendukung pemerintahan baru, yang membantu menjatuhkan Bashir pada April setelah 30 tahun berkuasa.

Baca Juga: Sudan butuh dukungan anggaran hingga US$ 5 miliar untuk mencegah kehancuran ekonomi

Dalam pidatonya Rabu pagi, Kepala dewan yang berdaulat, Letnan Jenderal Abdel Fattah al-Burhan, bersumpah tidak akan pernah membiarkan kudeta terjadi dan menambahkan bahwa tentara mengendalikan semua bangunan intelijen.

"Semua markas besar berada di bawah kendali tentara, dan wilayah udara sekarang terbuka," kata al-Burhan seperti dilansir Reuters, Rabu (15/1).

Mantan agen keamanan itu memerangi tentara di ibukota, Khartoum, selama berjam-jam sampai pasukan pemerintah memadamkan pemberontakan pada Selasa malam, kata penduduk dan satu sumber militer.

Baca Juga: Garda Tujuh Buana (GTBO) terus kawal proyek tambang emas di Sudan

"Apa yang terjadi pada hari Selasa adalah pemberontakan," kata Mohamed Othman al-Hussein, kepala staf angkatan darat, pada hari Rabu.



TERBARU

[X]
×