Suku Bunga The Fed Kembali Naik, Begini Efeknya Bagi Masyarakat AS

Kamis, 22 September 2022 | 13:11 WIB   Reporter: Adrianus Octaviano
Suku Bunga The Fed Kembali Naik, Begini Efeknya Bagi Masyarakat AS

ILUSTRASI. Kebijakan The Fed yang menaikkan suku bunga acuan mendorong biaya pinjaman yang cukup tinggi. REUTERS/Andrew Kelly

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Bank Sentral Amerika Serikat (AS) Federal Reserve telah menaikkan suku bunga 75 basis poin tiga kali berturut-turut untuk meredakan inflasi. Kebijakan ini mendorong biaya pinjaman yang cukup tinggi.

Mengutip Reuters Kamis (22/9), kenaikan suku bunga itu memang diharapkan agar bisnis dan rumah tangga menarik kembali pengeluaran dan mengurangi permintaan barang, jasa, dan tenaga kerja, sehingga mengurangi tekanan kenaikan harga.

Sayangnya prosesnya itu diperkirakan tidak akan mulus. Alasannya, hal ini telah mempersulit banyak konsumen untuk membeli barang-barang seperti rumah atau mobil. 

Dari semua sektor ekonomi, pasar perumahan menjadi yang terpukul paling keras oleh kenaikan suku bunga Fed dengan tingkat hipotek dua kali lipat hanya dalam waktu delapan bulan menjadi rata-rata saat ini 6,25% untuk hipotek suku bunga tetap 30 tahun. 

Baca Juga: The Fed Kerek Suku Bunga, Powell Pertahankan Sikap Hawkish hingga Inflasi Terkendali

Dengan kenaikan tarif, pembayaran hipotek bulanan pada rumah yang ada dengan harga rata-rata telah melonjak hampir 60% menjadi US$ 1.940 tahun ini. 

Kira-kira 17 juta lebih sedikit rumah tangga yang memiliki pendapatan untuk memenuhi syarat hipotek untuk rumah dengan harga rata-rata daripada pada akhir tahun lalu, menurut perkiraan ekonom di Oxford Economics.

Selain itu, Gubernur Fed Jerome Powell mengatakan bahwa tindakan cepat dan kuat yang diambil bank sentral akan memiliki biaya yang tidak menguntungkan termasuk kenaikan tingkat pengangguran yang saat ini sangat rendah 3,7%. 

Pembuat kebijakan Fed memperkirakan akan naik menjadi 4,4% pada akhir tahun depan, proyeksi yang dirilis Rabu (21/9)

Awal bulan ini Pejabat Fed Chris Waller memperingatkan The Fed akan nyaman dengan tingkat pengangguran meningkat menjadi 5% sebelum pembuat kebijakan mulai mempertimbangkan setiap perubahan dalam strategi. 

Peningkatan yang bisa berarti lebih dari 2 juta pekerjaan hilang secara historis konsisten dengan ekonomi yang berada dalam resesi. Untuk perspektif: dalam tiga resesi terakhir, tingkat pengangguran mencapai puncaknya masing-masing sekitar 14,7%, 9,5% dan 5,5% pada tahun 2020, 2009 dan 2001.

Namun, tidak satu pun dari resesi itu yang didahului oleh inflasi yang mendekati setinggi hari ini, sebuah fakta yang dapat membuat penurunan yang akan datang lebih menyakitkan.

Sementara itu, upah tumbuh pada tingkat tahunan 5,2% pada bulan Agustus, dengan pekerja dengan bayaran terendah melihat kenaikan terbesar dalam paket gaji mereka. Tapi di situlah kabar baiknya berakhir. 

Pembuat kebijakan memandang bahwa laju pertumbuhan upah terlalu kuat untuk konsisten dengan The Fed mengembalikan inflasi keseluruhan ke sasaran 2%, jadi mereka mencoba untuk menguranginya. 

Baca Juga: Perjuangan Melawan Inflasi Berlanjut, Fed Naikkan Lagi Bunga 75 Basis Poin

Semakin lama kenaikan upah yang terlalu besar itu berlanjut, mereka khawatir, semakin besar kemungkinan inflasi tinggi tertanam dalam perekonomian dalam spiral yang terus berlanjut.

Terakhir, masyarakat mungkin akan melihat peningkatan suku bunga pada rekening tabungan mereka. Tetapi secara umum, bank lambat untuk meneruskan kenaikan suku bunga Fed kepada penabung dan melakukannya pada tingkat yang biasanya jauh di bawah tingkat kebijakan bank sentral dan saat ini inflasi.

Perusahaan pembiayaan juga akan menaikkan suku bunga mereka pada sebagian besar pinjaman konsumen dan mobil, suku bunga yang umumnya jauh di atas patokan bank sentral untuk memulai.

Editor: Herlina Kartika Dewi

Terbaru