CLOSE [X]
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Suku-suku di Brasil mengesampingkan permusuhan abadi mereka untuk melawan Bolsonaro


Minggu, 08 September 2019 / 18:54 WIB

Suku-suku di Brasil mengesampingkan permusuhan abadi mereka untuk melawan Bolsonaro
ILUSTRASI. Kebakaran hutan Amazon


KONTAN.CO.ID -  Masyarakat adat yang tinggal di lembah sungai Xingu, Amazon Amerika Serikat (AS) bersatu melawan Presiden Brasil Jair Bolsonaro. Mereka rela mengesampingkan konflik etnis yang berlangsung lama demi menjatuhkan orang nomor satu di Brasil itu.

Dilansir dari Independent, Kamis (7/9), perwakilan dari 14 kelompok adat dari empat lembah sungai bertemu di desa Kubenkokre pekan lalu. Mereka bereaksi terhadap bencana kebakaran yang telah menghancurkan hutan Amazon.

Baca Juga: Jeff Bezos dan Lauren Sanchez kembali menikmati liburan romantis di Venesia, Italia

Sejumlah kritikus menyalahkan Bolsonaro sebagai biang keladi kebakaran karena kerap menggunduli hutan untuk lahan pertanian dan pertambangan.

Komunitas adat melakukan pertemuan penting yang diselenggarakan oleh kelompok Kayapós, salah satu komunitas terbesar di wilayah sungai, menurut BBC Brasil."

Hari ini kami hanya memiliki satu musuh, yaitu pemerintah Brasil, Presiden Brasil, dan invasi orang-orang non-pribumi. Kami punya perselisihan secara internal, tapi kami bersatu untuk melawan pemerintah," kata Mudjire Kayapó, salah satu pemimpin yang hadir.

Komunitas adat memutuskan untuk membentuk dewan perwakilan demi memperkuat suara politik kolektif mereka. Keluarga Kayapos mengundang perwakilan orang-orang Panara ke pertemuan itu, meskipun kedua kelompok itu telah berjuang keras di masa lalu.

Padahal kedua suku bermusuhan sejak lama. Suku Kayap pernah membantai suku Panaras pada tahun 1968. Selama ini perkelahian di antara mereka menggunakan senjata api meskipun suku generasi terakhir hanya dipersenjatai dengan panah.

"Kami membunuh Kayapó dan Kayapó membunuh kami. Tapi kami tidak tahu apa yang terjadi dan kami belum tahu tentang ancaman [putih] itu," kata Sinku Panara, salah satu pemimpin Panara.

“Lalu kami saling mendinginkan kepala, berdamai, berbicara satu sama lain dan kita tidak akan bertarung lagi. Karena ada kepentingan bersama bagi kita untuk bertarung bersama, sehingga orang non-Indian tidak membunuh kita semua," tambahnya.

Menurut jejak pendapat lembaga pemungutan suara Datafolha, tingkat elektibilitas Bolsonaro turun dengan cepat sejak peristiwa kebakaran Amazon terjadi.

Baca Juga: Kebakaran hutan hujan tropis Amazon

Sejumlah orang menilai pemimpin sayap kanan tersebut melakukan pekerjaan buruk dan mengerikan dalam memimpin pemerintahan.

Sebanyak 38% responden meyakini hal itu atau jumlahnya naik dari Juli 2019 sebanyak 33% ketika pemerintah gagal menangani kebakaran dan akhirnya meluas ke berbagai negara.


Reporter: Ferrika Sari
Editor: Noverius Laoli
Video Pilihan

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0043 || diagnostic_api_kanan = 0.0119 || diagnostic_web = 0.9282

Close [X]
×