kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45903,15   -4,52   -0.50%
  • EMAS939.000 0,21%
  • RD.SAHAM 0.83%
  • RD.CAMPURAN 0.50%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.03%

Taiwan menyatakan siap bertempur sampai akhir bila China menyerang


Rabu, 07 April 2021 / 14:11 WIB
Taiwan menyatakan siap bertempur sampai akhir bila China menyerang
ILUSTRASI. Armada tempur Taiwan saat melakukan latihan militer. Taiwan menyatakan siap bertempur sampai akhir bila China menyerang

Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  TAIPEI. Menteri Luar Negeri Taiwan Joseph Wu menyatakan negaranya siap berjuang sampai akhir bila China menyerang pulau tersebut.

Hal itu disampaikan di tengah meningkatnya eskalasi kehadiran militer China dan latihan kapal induk di dekat Taiwan akhir-akhir ini. Amerika Serikat (AS) juga memperingatkan akan kemungkinan bahaya pecah perang dalam waktu dekat.

Taiwan sudah mengeluhkan kehadiran militer China yang berulang, hampir setiap hari di dekat negaranya dan bahkan beberapa kali melakukan serangan di zona indentifikasi pertahanan udara Taiwan.

Bahkan pada hari Senin, militer China menyatakan aktivitas latihan kelompok kapal induk di dekat Taiwan akan dilakukan secara rutin.

"Dari pemahaman saya yang terbatas tentang para pembuat keputusan Amerika yang mengamati perkembangan di wilayah ini, mereka dengan jelas melihat bahaya kemungkinan China melancarkan serangan terhadap Taiwan," kata Joseph Wu kepada wartawan di kementeriannya seperti dilansir Reuters, Rabu (7/4).

Baca Juga: Tekanan China kian meningkat, Taiwan gelar latihan perang skenario invasi musuh

“Kami bersedia membela diri tanpa pertanyaan dan kami akan berperang jika kami perlu berperang. Dan jika kita perlu mempertahankan diri kita sendiri sampai hari terakhir kita akan membela diri kita sendiri sampai hari terakhir," sambungnya. 

Washington, pendukung dan pemasok senjata internasional terpenting Taiwan, telah mendorong Taipei untuk memodernisasi militernya sehingga bisa menjadi "landak", yang sulit diserang China. 

Wu mengatakan mereka bertekad untuk meningkatkan kemampuan militer mereka dan membelanjakan lebih banyak untuk pertahanan. “Pertahanan Taiwan adalah tanggung jawab kami. Kami akan mencoba segala cara yang kami bisa untuk meningkatkan kemampuan pertahanan kami. "

Kementerian Pertahanan Taiwan mengatakan pada acara terpisah mereka akan menjalankan delapan hari permainan perang berbantuan komputer bulan ini dari serangan Tiongkok terhadap Taiwan, membentuk fase pertama dari permainan perang tahunan terbesar Taiwan, latihan Han Kuang.

Baca Juga: Kelompok kapal penyapu ranjau China gelar latihan khusus di Laut Kuning

 




TERBARU

[X]
×