Tentara Bayaran Rusia Ingin Rekrut Narapidana untuk Perang Ukraina

Senin, 19 September 2022 | 06:03 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie, SS. Kurniawan
Tentara Bayaran Rusia Ingin Rekrut Narapidana untuk Perang Ukraina

ILUSTRASI. Dalam petualangan militer Rusia, baik di Ukraina maupun lebih jauh, pasukan reguler sering kali didukung oleh anggota kelompok bayaran bayangan Wagner. Sputnik/Mikhail Metzel/Pool via REUTERS


KONTAN.CO.ID - LONDON. Ukraina telah merayakan perebutan kembali kota Izyum di timur laut, salah satu sorotan dari serangan balik mereka yang menandai fase baru dalam perang.

Tetapi pada hari Kamis, bukti mulai muncul tentang kerusakan yang ditimbulkan oleh pasukan Rusia selama pendudukan lima bulan mereka.

Wartawan BBC Orla Guerin, melaporkan dari tempat kejadian, melihat pasukan Ukraina berkumpul di pinggir jalan dekat kota, memeriksa rampasan perang dengan senyum lebar.

Dia menggambarkan melewati tank Rusia yang ditinggalkan di sepanjang jalan, dengan banyak bangunan yang dihancurkan dan dihitamkan.

"Kota ini tanpa air mengalir, listrik atau panas," katanya.

"Yang tewas masih dihitung di sini, tetapi pejabat setempat melihat 47 orang - anak-anak di antara mereka - tewas dalam serangan udara di sebuah blok apartemen berlantai lima pada bulan Maret," jelas Guerin. 

Kecepatan serangan balik Ukraina telah menunjukkan sekali lagi betapa tipisnya penyebaran pasukan pendudukan Rusia.

Baca Juga: Konflik Perbatasan Kirgistan-Tajikistan Menelan Korban hingga 81 Orang

Dalam petualangan militer Rusia, baik di Ukraina maupun lebih jauh, pasukan reguler sering kali didukung oleh anggota kelompok bayaran bayangan Wagner.

Sekarang pendiri kelompok itu, Yevgeniy Prigozhin, telah muncul dalam rekaman bocoran yang mencoba merekrut tahanan di penjara untuk berperang di Ukraina.

Dalam rekaman itu, yang diverifikasi oleh BBC, dia terlihat berbicara kepada sekelompok besar tahanan, tampaknya membenarkan spekulasi lama bahwa Rusia berharap untuk meningkatkan kekuatannya dengan merekrut narapidana.

Prigozhin memberi tahu para tahanan bahwa hukuman mereka akan diringankan sebagai imbalan layanan dengan kelompoknya.

Meski hukum Rusia tidak mengizinkan pengurangan hukuman penjara dengan imbalan layanan tentara bayaran, Prigozhin bersikeras bahwa tidak akan ada yang kembali ke balik jeruji besi jika mereka melayani bersama kelompoknya.

Pada Kamis malam dia muncul untuk membela gagasan mengirim tahanan ke garis depan. Dalam sebuah pernyataan di media sosial perusahaannya, dia berbicara kepada mereka yang tidak nyaman dengan gagasan itu, dengan mengatakan itu "pilih narapidana atau anak-anak Anda - Anda yang memutuskan".

Apakah perang akan berakhir?

Sebelumnya diberitakan, Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy menegaskan, terlalu dini untuk mengatakan perang dengan Rusia akan berakhir.

"Masih terlalu dini untuk berbicara tentang mengakhiri perang ini," katanya dalam wawancara dengan Reuters, Jumat (16/9).

Itu sebabnya, Zelenskyy mengulangi seruannya kepada negara-negara Barat dan lainnya untuk meningkatkan pasokan senjata ke Ukraina.

"Kami ingin lebih banyak bantuan dari Turki, Kami ingin lebih banyak bantuan dari Korea Selatan. Lebih banyak bantuan dari dunia Arab. Dari Asia," ungkap dia.

Baca Juga: Perdana Menteri India ke Putin: Sekarang Bukan Waktunya untuk Perang

Sementara Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan kepada Perdana Menteri India Narendra Modi, dia ingin mengakhiri konflik di Ukraina sesegera mungkin.  

"Saya tahu posisi Anda dalam konflik di Ukraina, kekhawatiran Anda yang terus-menerus Anda ungkapkan," kata Putin kepada Modi di sela-sela KTT Organisasi Kerjasama Shanghai di Samarkand, Uzbekistan. 

"Kami akan melakukan segalanya untuk menghentikan ini sesegera mungkin," ujar Presiden Rusia dalam pernyataan yang Kremlin rilis, Jumat (16/9), seperti dikutip Al Jazeera.

"Sayangnya, pihak lawan, pimpinan Ukraina, mengumumkan penolakannya terhadap proses negosiasi dan menyatakan ingin mencapai tujuannya dengan cara militer," ungkap Putin.

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru