kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45863,16   -14,36   -1.64%
  • EMAS920.000 -0,86%
  • RD.SAHAM -1.01%
  • RD.CAMPURAN -0.38%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Thailand melaporkan rekor Covid-19 lagi setelah ada kluster penjara


Senin, 17 Mei 2021 / 15:53 WIB
Thailand melaporkan rekor Covid-19 lagi setelah ada kluster penjara
ILUSTRASI. Tempat tidur kosong terlihat di dalam rumah sakit darurat, yang baru dibangun untuk melawan penyebaran penyakit virus korona (COVID-19), di Bangkok Arena di provinsi Nonthaburi, di pinggiran kota Bangkok, Thailand, Jumat (14/5/2021).

Sumber: Reuters | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - BANGKOK. Thailand melaporkan rekor harian 9.635 kasus virus corona baru pada Senin (17/5), hampir tiga perempatnya adalah tahanan yang terinfeksi di penjara. Kasus gabungan membuat total infeksi menjadi 111.082. 

Thailand juga mengumumkan 25 kematian baru pada hari Senin, menjadikan kematian akibat virus corona secara keseluruhan menjadi 614. Satgas COVID-19 mengatakan, 10.748 narapidana telah terinfeksi virus corona bulan ini menurut tes pada 24.357 narapidana di delapan penjara.

Pihak berwenang telah melakukan pengujian di tujuh penjara lain dan diperkirakan ada lebih banyak kasus positif, kata Aryut Sinthoppan, direktur jenderal Departemen Pemasyarakatan. "Penjara penuh sesak, jadi ada batasan untuk kebersihan dan upaya pengendalian penyakit," kata Aryut.

Dia menambahkan bahwa pihak berwenang akan menguji setiap narapidana. Thailand memiliki populasi narapidana sebanyak 310.000 di 143 penjara.

Baca Juga: Lonjakan kasus Covid-19 global di dua pekan terakhir lampaui 6 bulan awal pandemi

Lonjakan penjara menyusul tes positif untuk beberapa pemimpin protes anti-pemerintah yang dirawat di rumah sakit yang ditahan dalam penahanan pra-persidangan yang dituduh menghina kerajaan, mendorong beberapa seruan untuk transparansi yang lebih besar.

Gelombang infeksi Thailand meningkat lebih dari tiga kali lipat sejak awal April. Sedangkan kematian meningkat enam kali lipat, setelah satu tahun keberhasilan dalam mengatasi wabah sebelumnya.

Negeri Gajah Putih ini belum memulai gerakan imunisasi massal. Sekitar 1,48 juta penerima dosis pertama vaksin Covid-19 sejauh ini, sebagian besar adalah pekerja garis depan atau anggota kelompok berisiko tinggi.

Vaksinasi yang lebih luas diharapkan dimulai pada bulan Juni, ketika vaksin AstraZeneca yang diproduksi secara lokal dijadwalkan untuk tersedia. Thailand menargetkan untuk memvaksinasi 70% orang dewasa di antara lebih dari 66 juta populasinya. 

Baca Juga: Pasien Covid-19 melonjak, kapasitas ICU di RS Malaysia capai 80%




TERBARU

[X]
×