kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45975,16   -1,28   -0.13%
  • EMAS915.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.19%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

The Fed beri sinyal tapering off segera, suku bunga akan dinaikkan tahun depan


Kamis, 23 September 2021 / 05:18 WIB
The Fed beri sinyal tapering off segera, suku bunga akan dinaikkan tahun depan
ILUSTRASI. Gubernur The Fed Jerome Powell. REUTERS/Yuri Gripas/File Photo

Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Federal Reserve mengatakan kemungkinan akan mulai mengurangi pembelian obligasi bulanan (tapering) segera setelah November. The Fed juga mengisyaratkan kenaikan suku bunga mungkin lebih cepat dari yang diharapkan karena bank sentral AS mendapat momentum untuk melakukan pergantian dari kebijakan krisis akibat pandemi.

Mengutip Reuters, Kamis (23/9), kecenderungan sikap hawkish sedikit ditandai dalam pernyataan kebijakan baru dan proyeksi ekonomi yang menunjukkan sembilan dari 18 pejabat Fed siap untuk menaikkan suku bunga tahun depan sebagai respons atas kenaikan inflasi yang diperkirakan mencapai 4,2% pada tahun ini, lebih dari dua kali lipat dari target yang ditetapkan 2%.

Dalam konferensi pers laporan terbaru bank sentral, Gubernur The Fed Jerome Powell mengatakan, penarikan pembelian obligasi bulanan senilai US$ 120 miliar oleh bank sentral dapat dimulai setelah pertemuan kebijakan 2-3 November selama pertumbuhan pekerjaan AS hingga September cukup kuat. 

Laporan nonfarm payrolls AS untuk bulan September akan dirilis pada awal Oktober, laporan terakhir sebelum pembuat kebijakan Fed berkumpul lagi pada bulan November.

"Tidak perlu pukulan atau laporan ketenagakerjaan yang sangat kuat," untuk memulai program pembelian obligasi, dengan proses yang diperkirakan akan berakhir pada pertengahan tahun depan," kata Powell.

Baca Juga: Kekhawatiran meningkat akibat tapering dan Evergrande, CDS Indonesia ikut naik

Jadwal itu menjadi lebih penting. The Fed ingin pembelian Treasuries dan sekuritas yang didukung hipotek berakhir sebelum mulai menaikkan biaya pinjaman, dan proyeksi baru menunjukkan para pejabat siap untuk itu terjadi pada tahun 2022.

The Fed sekarang memproyeksikan inflasi akan berjalan di atas targetnya selama empat tahun berturut-turut. Meskipun overshoot sedikit, pada 2,2% pada tahun 2022 dan 2023 dan 2,1% pada tahun 2024, telah mulai mengubah pandangan di antara para pembuat kebijakan yang terbagi atas apakah risiko terbesar adalah dampak pandemi yang berkelanjutan terhadap perekonomian, yang ditandai dengan relatif tinggi. pengangguran, atau ancaman breakout inflation.

Untuk saat ini, The Fed masih mengantisipasi untuk dapat memacu lapangan kerja sambil menjaga inflasi, yang dipandang sebagai hasil dari kekuatan "sementara" yang akan surut dengan sendirinya.

Memang, kenaikan suku bunga diperkirakan akan berjalan lambat, mendorong suku bunga pinjaman overnight Fed menjadi 1% pada tahun 2023 dan kemudian menjadi 1,8% pada tahun 2024 - masih dianggap sebagai sikap kebijakan moneter yang longgar yang akan memungkinkan tingkat pengangguran turun ke tingkat semula sebelum pandemi sekitar 3,5%.

Namun, pembuat kebijakan menurunkan ekspektasi mereka untuk pertumbuhan ekonomi tahun ini, dengan produk domestik bruto diperkirakan tumbuh 5,9% dibandingkan dengan 7,0% yang diproyeksikan pada Juni, sebagian besar sebagai akibat dari gelombang baru kasus virus corona.

Secara keseluruhan, pernyataan dan proyeksi The Fed "mungkin sedikit lebih hawkish daripada yang diperkirakan banyak orang, pada dasarnya mengakui bahwa jika ekonomi terus tumbuh seperti yang telah kita lihat, itu akan menjamin pengurangan terjadi," kata Sam Stovall, kepala investasi ahli strategi untuk CFRA Research di New York. 

"Bisa dibilang itu adalah pengumuman tentatif tapering meskipun mereka menurunkan perkiraan PDB 2021 mereka."




TERBARU
Kontan Academy
The Hybrid Salesperson The New Way to Sell in The New Era Certified Supply Chain Manager (CSCM) Batch 2

[X]
×