kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Tisu toilet berubah menjadi mata uang paling diburu di Singapura dan Hong Kong


Sabtu, 15 Februari 2020 / 06:21 WIB
Tisu toilet berubah menjadi mata uang paling diburu di Singapura dan Hong Kong
ILUSTRASI. Ilustrasi virus corona. REUTERS/Carlos Garcia Rawlins

Sumber: South China Morning Post,Channel News Asia | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - SINGAPURA. Warga Singapura dan Hong Kong sangat mencemaskan soal wabah virus corona atau Covid-19 menyebar ke seluruh wilayah. Dampaknya, terjadi aksi panic buying atau pembelian karena rasa panik. Selain masker, salah satu barang yang paling banyak diburu adalah tisu toilet. Ini menjadikan tisu toilet sebagai mata uang panas di kedua negara.

Melansir South China Morning Post, antrian panjang seperti ular menjadi pemandangan biasa di toko-toko ritel di seluruh Singapura dan Hong Kong. Banyak warga yang berdesakan untuk mengambil tisu toilet, beras dan barang-barang tidak tahan lama lainnya. Padahal, pemasok makanan berusaha meyakinkan masyarakat bahwa tidak perlu menimbun barang-barang.

“Sama sekali tidak perlu panik membeli. Kami selalu bekerja untuk memastikan pasokan makanan yang stabil dan selama bertahun-tahun, di semua jenis acara besar, kami tidak pernah kekurangan,” jelas Thomas Ng Wing-yan, ketua Dewan Makanan Hong Kong, mengatakan dalam konferensi pers, seperti yang dikutip South China Morning Post.

Baca Juga: Virus corona kian menggila di Singapura, 9 orang lagi terjangkit Covid-19

Di Singapura, panic buying sudah terjadi sejak pekan lalu. Dalam kolom komentar yang ditulis oleh Annie Tan di channelnewsasia.com, panic buying tisu toilet terjadi setelah dikeluarkannya Dorcson Orange update oleh pemerintah. Hal ini mengindikasikan bahwa virus corona berbahaya dan mudah menular.

Sekitar 30 menit pasca peringatan tersebut dirilis, supermarket langsung dipenuhi warga. Sejumlah barang yang diborong adalah tisu toilet dan mi instan.

Baca Juga: Singapura bersiap menghadapi jumlah orang yang terinfeksi virus corona

Annie Tan menilai, panic buying warga Singapura memiliki alasan tersendiri. "Mungkin gambaran menakutkan tentang "kota hantu" di Hubei, dikuncinya sekitar 50 juta orang, dan rak-rak kosong di Hong Kong membuat naluri warga Singapura tergerak. Ini juga yang memicu naluri untuk melindungi warga Singapura terhadap keluarga dan teman-teman mereka," jelasnya. 




TERBARU

Close [X]
×