kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45883,06   -37,05   -4.03%
  • EMAS942.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.31%
  • RD.CAMPURAN 0.18%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.05%

Turki dinilai telah memprovokasi Yunani untuk memulai konflik militer di Mediterania


Senin, 02 November 2020 / 15:28 WIB
Turki dinilai telah memprovokasi Yunani untuk memulai konflik militer di Mediterania
ILUSTRASI. Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, REUTERS/Denis Balibouse TPX IMAGES OF THE DAY


Sumber: Arab News | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - ANKARA. Turki telah memperpanjang kegiatan penelitian kapal seismik Oruc Reis di perairan yang disengketakan di Mediterania timur hingga 14 November.

Langkah tersebut kemungkinan akan menyulut kembali ketegangan regional setelah gempa bumi berkekuatan 7,0 yang melanda Turki dan Yunani pekan lalu, yang diperkirakan akan mengarah pada periode diplomasi gempa bumi, seperti yang terjadi pada tahun 1999.

Peringatan navigasi baru (Navtex) yang dikeluarkan oleh Turki mencakup survei laut 16 mil laut dari pulau Rhodes Yunani dan 50 mil laut dari pulau Kastellorizo. Kementerian Luar Negeri Yunani mengutuk tindakan Turki tersebut.

“Tindakan ini menciptakan ketegangan lebih lanjut di wilayah yang rentan di mana perhatian sekarang difokuskan pada pemberian bantuan dan pada ekspresi dukungan dan solidaritas,” katanya dalam siaran pers.

"Tindakan ini sekali lagi menunjukkan bahwa Turki terus bertindak bertentangan dengan permintaan komunitas internasional, termasuk kesimpulan dari pertemuan Oktober Dewan Eropa, yang meminta Turki untuk menghentikan tindakan ini," tambahnya.

Menteri Luar Negeri Yunani Nikos Dendias akan menginformasikan kepada sekutu dan mitra negara tentang perkembangan terbaru. Para pemimpin Uni Eropa sepakat pada 2 Oktober untuk memberi Turki waktu hingga awal Desember untuk mempertimbangkan kembali langkahnya di Mediterania timur sebelum mempertimbangkan sanksi ekonomi.

Baca Juga: Gempa Turki telan korban jiwa, begini nasib WNI di Turki

Evangelos D. Kokkinos, pakar geopolitik yang berbasis di Athena, berpendapat Turki mengeluarkan Navtexnya untuk memanfaatkan ketidakmampuan Eropa untuk menjatuhkan sanksi.

“Sebagian besar negara Eropa diharapkan untuk 'mengutuk' agresi Turki, tetapi sanksi tidak mungkin dilakukan. Jadi, Turki memperluas kegiatan penelitiannya di kawasan itu adalah contoh lain dari mengabaikan hukum internasional dan kedaulatan Yunani,” katanya kepada Arab News.

Mengenai ketegangan regional apa yang mungkin dipicu, Kokkinos berpikir bahwa Turki telah menyebabkan masalah serius bagi sebagian besar tetangganya, tetapi karena Yunani dan Turki adalah negara anggota NATO, strategi Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan adalah memprovokasi Athena untuk memulai konflik militer, agar NATO mendukung Turki.

“Inilah mengapa ketegangan akan tetap ada dalam apa yang tampak seperti Perang Dingin Mediterania,” katanya.

Menurut Seth J. Frantzman, direktur eksekutif Pusat Pelaporan dan Analisis Timur Tengah, "pembaruan Navtex yang provokatif adalah krisis terbaru yang didorong oleh Ankara."

Frantzman berpikir bahwa Turki menggunakan Navtex sebagai cara untuk menantang Yunani di laut, yang merupakan penyalahgunaan konsep Navtex.

Selanjutnya: Semakin banyak seruan boikot produk Prancis

 




TERBARU
Corporate Valuation Model Presentasi Bisnis yang Persuasif

[X]
×