CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.016,00   11,88   1.18%
  • EMAS971.000 -0,31%
  • RD.SAHAM -1.86%
  • RD.CAMPURAN -0.70%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Ukraina Rusak Kapal Logistik Angkatan Laut Rusia di Dekat Pulau Ular


Jumat, 13 Mei 2022 / 13:59 WIB
Ukraina Rusak Kapal Logistik Angkatan Laut Rusia di Dekat Pulau Ular
ILUSTRASI. Kapal pendarat besar Angkatan Laut Rusia Korolev berlayar di Dardanelles, dalam perjalanannya ke Laut Hitam, di Canakkale, Turki 8 Februari 2022. Ukraina Rusak Kapal Logistik Angkatan Laut Rusia di Dekat Pulau Ular.


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - KHARKIV. Militer Ukraina mengeklaim telah merusak kapal logistik Angkatan Laut Rusia di dekat Pulau Ular, sebuah pos terdepan kecil namun strategis di Laut Hitam.

Sementara kerabat tentara Ukraina yang bersembunyi di pabrik baja Mariupol yang terkepung memohon agar mereka diselamatkan.

Pertempuran baru di sekitar Pulau Ular dalam beberapa hari terakhir mungkin menjadi pertempuran untuk menguasai pantai Laut Hitam barat, menurut beberapa pejabat pertahanan, ketika pasukan Rusia berjuang untuk membuat kemajuan di utara dan timur Ukraina.

"Berkat tindakan pelaut angkatan laut kami, kapal pendukung Vsevolod Bobrov terbakar, ini adalah salah satu yang terbaru di armada Rusia," kata Serhiy Bratchuk, juru bicara Militer Ukraina Regional Odesa.

Reuters tidak bisa secara independen memverifikasi detailnya. Kementerian Pertahanan Rusia tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Baca Juga: Diplomat Rusia Diasingkan dan Dikucilkan di Seluruh Ibukota Eropa, Begini Ceritanya

Citra satelit yang disediakan oleh Maxar, sebuah perusahaan swasta yang berbasis di AS, menunjukkan kemungkinan serangan rudal terhadap kapal pendarat kelas Serna Rusia di dekat pulau itu, dekat perbatasan laut Ukraina dengan Rumania.

Gambar juga menunjukkan kerusakan baru-baru ini pada bangunan di pulau itu, yang menjadi terkenal karena pembangkangan bermulut kotor dari para pembela Ukraina di awal invasi. 

Rusia menghadapi kemunduran lebih lanjut di medan perang ketika Ukraina mengusir pasukannya dari wilayah di sekitar kota terbesar kedua Kharkiv, kemajuan tercepat sejak memaksa pasukan Kremlin dari Kyiv dan timur laut lebih dari sebulan lalu.

Wartawan Reuters telah mengonfirmasi, Ukraina sekarang menguasai wilayah yang membentang ke tepi Sungai Siverskiy Donets, sekitar 40 km timur Kharkiv.

Rekaman yang dirilis oleh Komando Pasukan Lintas Udara Ukraina tampaknya menunjukkan beberapa kendaraan militer yang terbakar dan bagian dari jembatan yang tampaknya hancur dan sebagian tenggelam di sungai.

Otoritas regional melaporkan serangan rudal yang sedang berlangsung di sekitar Poltava dan penembakan di Dergach, dekat Kharkiv, yang menewaskan dua orang.

Baca Juga: Moskow Marah Besar saat Dubes Rusia Disiram Cat Merah di Warsawa




TERBARU

[X]
×