kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45886,23   -14,59   -1.62%
  • EMAS1.338.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Vladimir Putin Bakal Longgarkan Pembatasan Pembayaran Dividen ke Perusahaan Asing


Jumat, 17 Maret 2023 / 06:45 WIB
Vladimir Putin Bakal Longgarkan Pembatasan Pembayaran Dividen ke Perusahaan Asing
ILUSTRASI. Putin mengatakan dapat mempertimbangkan pembayaran dividen jika perusahaan menginvestasikan kembali hasilnya ke Rusia.Sergey Bobylev/TASS Host Photo Agency/Handout via REUTERS


Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - MOSKOW. Pada Kamis (16/3/2023), Presiden Rusia Vladimir Putin  mengatakan dia akan mempertimbangkan pendekatan "lebih fleksibel" dalam membatasi pemegang saham dan perusahaan induk di negara-negara tidak bersahabat, yang menerima dividen dari perusahaan Rusia.

Reuters memberitakan, Putin mengatakan Rusia dapat mempertimbangkan untuk mengizinkan beberapa pembayaran dividen jika perusahaan menginvestasikan kembali hasilnya kembali ke Rusia.

Pembatasan itu merupakan bagian dari kontrol modal besar-besaran yang diperkenalkan Rusia tahun lalu sebagai tanggapan atas sanksi Barat terhadap Moskow atas operasi militernya di Ukraina.

"Saya mengerti bahwa ini, sampai batas tertentu, membatasi kemungkinan bagi teman dan mitra setia kami, yang telah bekerja, sedang bekerja, dan ingin terus bekerja," kata Putin.

Rusia menganggap negara mana pun yang telah memukul Moskow dengan sanksi - termasuk AS, Kanada, Jepang, dan 27 anggota Uni Eropa - sebagai negara "tidak bersahabat" dan telah memberlakukan sejumlah sanksi balasan yang ditujukan khusus kepada mereka.

Baca Juga: Ledakan Mematikan Menghancurkan Gedung Agen Mata-Mata di Rusia

"Saya akan meminta pemerintah untuk ... memikirkan situasi yang lebih fleksibel, di mana dimungkinkan untuk membayar dividen dan menarik sejumlah dana dengan syarat, antara lain, dana ini diarahkan, mungkin terutama, untuk mengembangkan bisnis di Rusia," tambahnya.

Wakil Perdana Menteri Pertama Andrei Belousov mencatat bahwa undang-undang saat ini tidak melarang pembayaran dividen, tetapi menyimpannya dalam rekening "tipe-C" khusus dalam rubel.

Namun dia mengakui bahwa regulasi bisa dibuat lebih jelas.

"Kami memiliki investor dan investasi yang datang ke Rusia setelah dimulainya operasi khusus dan setelah penerapan sanksi," kata Belousov. "Jadi untuk investasi semacam ini, kami mengusulkan agar pembatasan yang kita miliki saat ini harus dilonggarkan secara signifikan."

Baca Juga: AS Sebut Kelompok Pro Ukraina Melakukan Sabotase Terhadap Pipa Gas Nord Stream

Putin berbicara langsung dengan para pemimpin bisnis untuk pertama kalinya sejak hari dia mengirim pasukannya ke Ukraina pada 24 Februari tahun lalu. Dia meminta elit bisnis Rusia untuk berinvestasi di dalam negeri dan membantu Rusia mengatasi "perang sanksi" Barat.

Ratusan perusahaan Barat meninggalkan Rusia dalam eksodus perusahaan besar-besaran tahun lalu, sering kali membukukan penurunan nilai yang besar atas nilai investasi mereka.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×