kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45886,18   -14,64   -1.62%
  • EMAS1.338.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Vladimir Putin Tak Akan Biarkan Negara Barat Monopoli Industri AI


Senin, 27 November 2023 / 09:05 WIB
Vladimir Putin Tak Akan Biarkan Negara Barat Monopoli Industri AI
ILUSTRASI. Presiden Rusia Vladimir Putin memperingatkan bahwa negara-negara Barat tidak boleh melakukan monopoli di bidang kecerdasan buatan (AI). Sputnik/Aleksey Nikolskyi/Kremlin via REUTERS


Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - MOSKOW. Pada Jumat (24/11/2023), Presiden Rusia Vladimir Putin memperingatkan bahwa negara-negara Barat tidak boleh melakukan monopoli di bidang kecerdasan buatan (AI).

Dia menegaskan, strategi Rusia yang jauh lebih ambisius dalam pengembangan AI akan berdampak pada hal tersebut. 

Melansir Reuters, China dan Amerika Serikat saat ini memimpin pengembangan AI di dunia. Menurut banyak peneliti dan pemimpin global, hal itu akan mengubah dunia dan merevolusi masyarakat dengan cara yang serupa dengan diperkenalkannya komputer pada abad ke-20.

Moskow juga mempunyai ambisi untuk menjadi kekuatan AI. Namun upayanya terhambat karena perang di Ukraina yang mendorong banyak spesialis berbakat meninggalkan Rusia. Selain itu, perang juga memicu dikenakannya sanksi Barat yang menghambat impor teknologi tinggi ke Rusia.

Berbicara pada konferensi AI di Moskow di samping CEO Sberbank German Gref, Putin mengatakan bahwa upaya untuk melarang AI adalah hal yang mustahil meskipun teknologi baru terkadang menimbulkan konsekuensi etika dan sosial yang meresahkan.

“Anda tidak bisa melarang sesuatu – jika kita melarangnya maka hal itu akan berkembang di tempat lain dan kita akan tertinggal,” kata Putin mengenai AI.

Baca Juga: Putin: Ngomong-Ngomong, Rusia Tak Pernah Tolak Pembicaraan Damai dengan Ukraina

Namun, ia mengatakan perkembangan AI harus diselesaikan dengan mengacu pada budaya tradisional Rusia.

Putin memperingatkan bahwa beberapa sistem pencarian online dan model generatif Barat mengabaikan atau bahkan menghapus bahasa dan budaya Rusia. Algoritme Barat seperti itu, katanya, pada dasarnya menganggap Rusia tidak ada.

“Tentu saja, monopoli dan dominasi sistem seperti itu, sistem asing seperti itu tidak dapat diterima dan berbahaya,” katanya.

Menurut sebagian besar peringkat, China dan Amerika Serikat berada jauh di depan negara-negara lain dalam hal penelitian AI. Ada pula negara-negara Eropa lapis kedua serta India, Rusia, Israel, Korea Selatan, dan Jepang yang juga masuk dalam peringkat tersebut.

Namun bagi Rusia, perang di Ukraina dan upaya memobilisasi pasukan militer memicu hengkangnya sejumlah besar warga terpelajar Rusia. Sementara sanksi Barat telah memutus kerja sama internasional dengan pusat AI di Barat.

Baca Juga: Vladimir Putin: BRICS Dapat Membantu untuk Penyelesaian konflik Gaza

“Di semua bidang kehidupan kita, umat manusia sedang memulai babak baru dalam keberadaannya,” kata Putin tentang AI.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×