Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.393
  • EMAS666.000 0,60%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Volkswagen (VW) akan pangkas 7.000 pekerjanya demi efisiensi

Rabu, 13 Maret 2019 / 20:56 WIB

Volkswagen (VW) akan pangkas 7.000 pekerjanya demi efisiensi
ILUSTRASI. Logo Volkswagen

Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - WOLFSBURG. Perusahaan produsen otomotif asal Jerman Volkswagen (VW) mengatakan akan memberhentikan hingga 7.000 staf tenaga kerjanya.

Mengutip Reuters pada Rabu (13/3), langkah ini diambil guna meningkatkan produktivitas dan mendorong penghematan tahunan senilai € 5,9 miliar pada merek VW pada tahun 2023. Juga dalam upaya untuk menaikkan margin operasi VW menjadi 6%.


"Langkah-langkah dari program peningkatan pendapatan akan memungkinkan merek kami untuk mencapai tingkat pengembalian kompetitif 6% pada tahun 2022," Arno Antlitz, anggota dewan pengawas merek Volkswagen untuk mengendalikan, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Volkswagen telah mengesampingkan PHK wajib hingga tahun 2025. Namun pensiun dini akan membantu produsen mobil Wolfsburg untuk mengurangi tenaga kerjanya 5.000 hingga 7.000 untuk efisiensi.

Sebelumnya Volkswagen dikabarkan sedang menyiapkan rencana ekspansi besar-besaran untuk pengembangan teknologi kendaraan listrik. Investasi sebesar US$ 300 miliar siap digelontorkan pabrikan Jerman tersebut dalam lima hingga sepuluh tahun ke depan.

Adapun setengah dari rencana investasi tersebut bakal ditanamkan di China. Ekspansi ini sendiri dilakukan untuk mempercepat transisi industri dari bahan bakar fosil dan mobil listrik untuk kawasan Asia. Investasi besar ini juga didorong oleh kebijakan pemerintah China untuk mengurangi emisi karbon dioksida.

China selama beberapa dekade ke belakang terus belajar kepada pembuat mobil asal Jerman, Jepang dan Amerika, yang mendominasi teknologi kendaraan. Dan sejumlah eksekutif di industri otomotif global menyebut kini China justru sedang memimpin pengembangan kendaraan listrik.

Ekspansi di China sendiri diakui eksekutif VW sebagai jalan agar bisa terus berkembang. Sementara sebelumnya VW sudah memiliki usaha patungan selama puluhan tahun dengan dua produsen mobil lokal yakni SAIC Motor dan FAW Car.

"Masa depan Volkswagen akan diputuskan di pasar China," kata Chief Executive VW Herbert Diess.

"China akan menjadi salah satu pusat kekuatan otomotif di dunia," ia melanjutkan.

Diess menyebut, China merupakan lingkungan yang tepat untuk mengembangkan mobil generasi terbaru. Pihaknya pun bisa menemukan keterampilan SDM yang memadai dengan jumlah yang besar.

China dan sejumlah negara lain kini semakin banyak memberikan pembatasan pada mobil bermesin bensin dan diesel konvensional. Hal ini disebutnya akan mempercepat peralihan ke elektrifikasi kendaraan.

Investasi besar-besaran di kendaraan listrik sebenarnya bukanlah hal baru. Sejumlah produsen termasuk VW sudah menanamkan uang dalam jumlah wah agar kendaraan listrik bisa diproduksi secara masal.

Agresivitas VW di bisnis mobil listrik ini diharapkan bisa mewujudkan impian untuk memproduksi hingga 15 juta kendaraan listrik pada tahun 2025. Di antaranya termasuk 50 model mobil listrik murni dan 30 model mobil listrik hibrida.


Reporter: Maizal Walfajri
Editor: Yudho Winarto
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0005 || diagnostic_api_kanan = 0.0581 || diagnostic_web = 0.3218

Close [X]
×