kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45974,33   -17,61   -1.78%
  • EMAS991.000 0,71%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Waspada, Perang Sipil di Myanmar Bisa Meletus Kapan Saja


Rabu, 05 Januari 2022 / 14:23 WIB
Waspada, Perang Sipil di Myanmar Bisa Meletus Kapan Saja
ILUSTRASI. Tentara Myanmar berjalan di sepanjang jalan selama protes terhadap kudeta militer di Yangon, Myanmar, 28 Februari 2021. REUTERS/Stringer/File Photo


Sumber: Channel News Asia | Editor: Prihastomo Wahyu Widodo

KONTAN.CO.ID - SINGAPURA. Myanmar kini telah memiliki semua syarat untuk melahirkan perang sipil, kata Perdana Menteri Kamboja Hun Sen jelang kunjungannya ke negara tersebut. Kamboja yang kini menjadi ketua ASEAN mengingatkan agar krisis politik tetangganya itu segera diselesaikan.

"Krisis politik dan keamanan di Myanmar semakin dalam, dan telah menyebabkan krisis ekonomi, kesehatan dan kemanusiaan. Kami merasa bahwa semua bahan untuk perang saudara sekarang ada di atas meja," kata Hun Sen, seperti dikutip Channel News Asia.

Hun Sen dijadwalkan berkunjung ke Myanmar pada hari Jumat (7/1) mendatang. Namun, kunjungannya ini membuat khawatir Menteri Luar Negeri Kamboja Prak Sokhonn karena dianggap terlalu berbahaya.

Baca Juga: Dewan Keamanan PBB Mengutuk Aksi Kekerasan Militer Myanmar yang Tewaskan 35 Orang

Prak Sokhonn juga menyangkal kritik yang menyebut bahwa kunjungan Hun Sen akan melegitimasi junta. Sebaliknya, ia menegaskan bahwa fokus Kamboja, dan ASEAN, saat ini adalah memperbaiki situasi di Myanmar.

"Krisis Myanmar memiliki implikasi buruk bagi stabilitas regional, citra, kredibilitas, dan persatuan ASEAN," kata Sokhonn.

Berbicara di kuliah umum yang diselenggarakan oleh think-tank yang berbasis di Singapura, ISEAS-Yusof Ishak Institute, hari Senin (3/1), Hun Sen turut menyoroti hadirnya dua kekuatan besar di Myanmar yang kini terus terlibat dalam bentrokan. Mereka adalah pemerintah militer dan kelompok anti-kudeta.

"Saat ini ada dua pemerintahan. Ada angkatan bersenjata dan orang-orang yang melakukan pembangkangan sipil. Ada perang gerilya di seluruh negeri," ungkap Hun Sen.

Baca Juga: Human Rights Watch Desak Jepang Setop Pertukaran Militer dengan Myanmar




TERBARU

[X]
×