kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45883,06   -37,05   -4.03%
  • EMAS942.000 0,00%
  • RD.SAHAM -1.82%
  • RD.CAMPURAN -0.92%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

WHO: Kesehatan masyarakat atau ekonomi adalah pilihan yang salah!


Kamis, 17 September 2020 / 23:40 WIB
WHO: Kesehatan masyarakat atau ekonomi adalah pilihan yang salah!


Sumber: Channel News Asia | Editor: S.S. Kurniawan

KONTAN.CO.ID - SINGAPURA. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan, membingkai keputusan untuk memberlakukan lockdown untuk mengekang virus corona baru versus membuka kembali ekonomi, sebagai pilihan antara kesehatan masyarakat dan ekonomi adalah dikotomi yang "salah".

"Itu adalah pilihan yang salah," kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus dalam rekaman video saat membuka Perkembangan Covid-19 Universitas Nasional Singapura (NUS), Kamis (17/9). 

"WHO mendesak negara-negara untuk fokus pada empat prioritas penting," tegasnya seperti dikutip Channel News Asia.

Pertama, mencegah acara besar yang mengundang banyak orang, seperti di stadion dan klub malam, yang telah terbukti menjadi sumber "ledakan wabah".

Kedua, melindungi yang rentan, menyelamatkan nyawa, dan mengurangi beban sistem kesehatan.

Baca Juga: Data WHO: 1 dari 7 kasus virus corona adalah petugas medis

Ketiga, mendidik masyarakat tentang menjaga jarak fisik, kebersihan tangan, etika pernapasan, dan penggunaan masker untuk mengekang penularan virus corona. 

Keempat, menemukan, mengisolasi, menguji, dan merawat pasien Covid-19, serta melacak dan mengarantina kontak mereka.

"Sudah ada banyak contoh negara yang secara efektif mencegah atau mengendalikan wabah mereka dengan melakukan empat hal ini, dan melakukannya dengan baik," kata Tedros sambil menyebut Selandia Baru, Islandia, Senegal, Mongolia, dan Singapura sebagai contoh.

"Tema umum di semua negara ini adalah komitmen terhadap persatuan nasional dan solidaritas global," imbuh dia.

Selanjutnya: WHO: Jangan ubah pandemi virus corona jadi politik sepak bola

 




TERBARU
Corporate Valuation Model Presentasi Bisnis yang Persuasif

[X]
×