kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45806,19   -5,40   -0.67%
  • EMAS1.055.000 -0,94%
  • RD.SAHAM -0.34%
  • RD.CAMPURAN -0.11%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Airbus beri sinyal bakal akuisisi saham Bombardier dari program Jet A220


Minggu, 09 Februari 2020 / 19:56 WIB
Airbus beri sinyal bakal akuisisi saham Bombardier dari program Jet A220
ILUSTRASI. Pesawat Bombardier CS300, memperlihatkan mesin Pratt & Whitney di latar depan, duduk di hanggar sebelum penerbangan uji coba di Mirabel 27 Februari 2015.

Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  MONTREAL. Perusahaan pabrikasi pesawat Airbus SE Eropa kemungkinan akan mengakuisisi saham pembuat pesawat dan kereta milik Kanada, Bombardier Inc yang tersisa dalam program pesawat jet penumpang berbadan sempit A220.

Kesepakatan bagi Airbus untuk membeli 33,58% saham dalam program itu diharapkan diperluas setelah Bombardier mengatakan pada Januari lalu telah meninjau saham perusahaan patungan tersebut.

Baca Juga: Pesawat baru datang, Batik Air akan kembangkan rute ke Indonesia Timur

Hal tersebut diungkapkan oleh sumber Reuters. Jika tidak ada kejutan lain, kesepakatan itu ditargetkan akan rampung minggu depan menjelang laporan pendapatan kedua perusahaan 13 Februari 2020.

Saat Reuters mencoba mengkonfirmasi kebenaran informasi itu, Airbus dan Bombardier menolak berkomentar. Persyaratan kesepakatan potensial yang akan menandai keluarnya Bombardier dari penerbangan komersial masih tidak jelas.

Bombardier, yang membebani penjualan aset tambahan, menghadapi krisis uang tunai pada tahun 2015 karena taruhannya yang tinggi pada produksi pesawat narrowbody yang maju secara teknologi.

Baca Juga: Tersandung kasus suap, Kamarudin dan Tony Fernandes lepas jabatan eksekutif AirAsia

Bombardier yang berbasis di Montreal menyerahkan kendali program tersebut ke Airbus pada 2018 dengan token satu dolar Kanada sebagai bagian dari upaya yang lebih luas untuk meningkatkan keuangannya. Perusahaan itu mempertahankan saham minoritas di samping provinsi Quebec Kanada.

Bombardier telah memperingatkan program tersebut akan membutuhkan uang tunai tambahan untuk meningkatkan produksi, dan dapat dikenakan writedown, karena menghadapi biaya yang lebih tinggi dari perkiraan di divisi kereta api dan lebih dari US$ 9 miliar utang.



TERBARU

[X]
×