kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45935,34   -28,38   -2.95%
  • EMAS1.321.000 0,46%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Amerika Bakal Kehabisan Uang Tunai dalam Waktu Kurang dari Tiga Minggu Lagi


Selasa, 23 Mei 2023 / 07:08 WIB
Amerika Bakal Kehabisan Uang Tunai dalam Waktu Kurang dari Tiga Minggu Lagi
ILUSTRASI. Goldman Sachs memperkirakan, Amerika Serikat akan kehabisan uang tunai dalam waktu tiga minggu. REUTERS/Dado Ruvic


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Goldman Sachs memperkirakan, Amerika Serikat akan kehabisan uang tunai dalam waktu tiga minggu, kecuali negara itu mampu menyelesaikan krisis utangnya.

Melansir The Telegraph, bank investasi tersebut mengatakan jumlah uang tunai di Departemen Keuangan akan turun di bawah US$ 30 miliar pada 8 Juni atau 9 Juni, yang merupakan jumlah minimum bagi ekonomi terbesar dunia untuk memenuhi kewajibannya.

Ekonom bank Alec Phillips dan Tim Krupa memperingatkan, perkiraan tersebut tunduk pada ketidakpastian substansial sehingga ada kemungkinan bahwa penerimaan dapat melambat lebih dari yang diharapkan dan membuat Departemen Keuangan AS kekurangan uang pada 1 atau 2 Juni.

Departemen Keuangan AS terus menurunkan saldo kasnya untuk memenuhi pembayaran federal, karena tidak dapat meningkatkan pinjaman bersihnya dari publik, yang dibatasi oleh batas utang US$ 31,4 triliun.

Gagal bayar utang AS hampir pasti akan menyebabkan resesi ekonomi Amerika, yang akan berdampak merusak ekonomi di seluruh dunia.

Baca Juga: Biden Bertemu McCarthy, Belum Temukan Kesepakatan tentang Plafon Utang AS

Peringatan Janet Yellen

Sementara itu, mengutip Business Insider, Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan pemerintah kemungkinan tidak akan berhasil melewati 15 Juni tanpa gagal memenuhi kewajibannya kecuali anggota parlemen mencapai kesepakatan utang.

Dalam sebuah wawancara dengan NBC pada hari Minggu, dia mengulangi perkiraannya bahwa Kongres memiliki waktu hingga 1 Juni untuk menaikkan plafon utang nasional, meskipun beberapa komentator menyebut peringatan Yellen sebelumnya sebagai gertakan.

"Saya menunjukkan dalam surat terakhir saya kepada Kongres bahwa kami memprediksi tidak dapat membayar semua tagihan pada awal Juni dan mungkin paling cepat 1 Juni. Dan saya akan terus memperbarui Kongres, tetapi saya pasti belum mengubah penilaian saya. Jadi saya pikir itu tenggat waktu yang sulit," kata Yellen.

Diberitakan, saldo kas Departemen Keuangan turun menjadi US$ 57,3 miliar pada hari Kamis (18/5/2023).

Baca Juga: Tiga Potensi Krisis di Amerika Serikat Mengepung Bursa Saham Global

Saldo kas berfluktuasi setiap hari tergantung pada penerimaan pajak dan pengeluaran pemerintah, dan tenggat waktu pengajuan pajak 15 Juni dapat membawa masuknya pendapatan. Tapi Yellen pesimis Departemen Keuangan bisa bertahan selama itu.

"Sulit untuk benar-benar yakin tentang hal ini, tetapi penilaian saya adalah kemungkinan mencapai 15 Juni, sementara kemampuan membayar semua tagihan kami, cukup rendah," katanya.

Yellen juga menolak anggapan bahwa AS dapat menghindari default tanpa Kongres mengangkat pagu utang.

"Harapan tulus saya adalah Kongres akan menaikkan plafon utang," tambahnya. "Tidak akan ada hasil yang dapat diterima jika plafon utang tidak dinaikkan, terlepas dari keputusan apa yang kita ambil."




TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP) Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet

[X]
×